June 2015 - Hadi Ku
News Update
Loading...

Friday, 26 June 2015

Keluarga Salah Gaul, Apa Keluargamu Juga Seperti Ini?

Keluarga Salah Gaul ini adalah novel bikinan +Caca cungkring, teman gue asal Air Batu yang punya nama pena Vivie Hardika. 

Ngomongin tentang salah gaul mah nggak ada habisnya. Kalau ngomongin novel ini, seru. Bisa bikin ketawa. 

Sebut aja Nikita, yang biasa disapa Kita. Seorang pelajar SMP yang suka keliru dalam menafsirkan kegaulan. Bukan hanya itu, kedua orangtuanya, si Mimi yang ibu rumah tangga, Pipinya yang seorang agen finansial, juga adeknya si Dudung yang masih duduk di bangku SD tapi pikirannya kadang udah tua.  Komplit, sekeluarga aibnya naudzubilah. Wahahaha. 

Lucu, seru, dan menghibur. Cocok buat lo yang seneng membaca buku lucu-lucuan. 

**** 


Review dari gue. 

Sampulnya, oke banget. Gue suka nuansa biru tuanya. Dan lagi, aksen salah gaul dari seorang Kita ini tercipta sekali. Ada tampilan android di belakang sampul semakin membuatnya tampak kekinian.

Gaya bahasa yang dipakai Vivie ringan, mudah dipahami. Seru. Jokesnya juga ngena. 

Ditengah-tengah cerita yang syahdu ada komiknya. Kece badai.

Kelebihan buku ini gue tampilin lewat foto aja ya.

Kelebihan

Coba perhatiin ujungnya. Lebih kan? Wahahaa. Iya, Vroh, itulah kelebihannya. 

Intninya ini buku yang kocak. Ada saja lawakan di setiap adegan. Hanya saja, ini seperti kumpulan cerita kalau menurut gue mah. Gue akui penulis pandai menemukan jokes yang kreatif. Salut buat Vivie. By the way, makasih udah nulis nama gue di ucapan terimakasih ya, Kring. Gue jadi berasa pangeran! Tsaaaaaah. 

Grab it fast, Guys!
Keluarga Salah Gaul


Penulis:Vivie Hardika
Penyunting: Gari Rakai Sambu
Penerbit: Ragam Media

Ukuran: 13 x 19 cm

Tebal: 180 halaman
ISBN: 978-979-911-534-8

Harga: Rp37.000,- *)




“Tadi kita disuruh ngapain sih, Mil?” tanya Nikita Willy. Bukan. Nikita nggak pake Willy ini emang suka telmi kayak begini. Mili selaku teman sebangkunya kadang-kadang jadi kesal sendiri.
“Mengarang, Kit.”
“Mengarang gimana?”
Tuh kan, tanya lagi.
“Mengarang! Jadi, kita disuruh ngarang tentang keluarga kita. Mama, papa, adik, kalau ada nenek di rumah ya diceritakan juga.”
“Kok nyeritain sih? Kata Mimi kalo nyeritain orang atau keluarga sendiri itu kan dosa, Mil? Bocorin aib keluarga sendiri. Masak Bu Laila nyuruh kita bikin dosa, sih?”
Mili mendadak hening. Hening banget.
*lalu koprol bolak-balik*
                                                          ***
Di antara semua kekurangan Nikita, ada satu kelebihan yang ia miliki. Bakat alami. Tiada yang menandingi: BIKIN ORANG EMOSI JIWA. Kombinasi antara lemah otak, sakit jiwa, dan IQ yang setara dengan batu kali, sukses bikin orang-orang di sekitarnya berniat mengakhiri hidup dengan menelan obat bisul. Sialnya, bukan cuma Nikita, tapi Pipi, Mimi, dan Dudung (adik Nikita) punya “bakat alami” yang sama. Tak terhitung lagi berapa banyak orang yang jadi “korban” keluarga Nikita. Kamu mau jadi “korban” berikutnya?
*kedip-kedip manja*

Wednesday, 24 June 2015

Mitos Memakan Pisang Dempet Bisa Bikin Ganteng

Mitos Memakan Pisang Dempet Bisa Bikin Ganteng

Pernah gak sih lo nemuin pisang yang dempet? 

https://cdn.pixabay.com/photo/2014/04/05/11/40/banana-316649_960_720.jpg

Gambar di atas gue ambil dari google. Jadi ceritanya begini, kemaren sore abis buka puasa, gue ngelirik meja makan. Dan rupanya, di sana ada pisang yang dempet. Gue ambil. Gue timang-timang lama, antara mau dimakan atau nggak. Antara ragu, tapi juga mau.

Pasalnya begini. Ada mitos yang bilang kalau makan pisang yang begituan itu kagak boleh. Makanya gue woro-woro ke sosial media. Semacam bikin survey boleh atau nggak makan pisang model begitu. Eh tahu kagak sih lo, masa rata-rata ngejawab sambil ketawa, hahaha, begitu. Mirif +Haris Firmansyah  kalau mengawali komentar di postingan gue. 

Setelah ketawa, rata-rata juga ngebeberin mitos yang ngelarang kita untuk memakan pisang yang gancet begituan. Katanya kalau makan begitu nanti anaknya bakal dempet kayak pisang itu juga.

Dari situ gue mikir, masa sih? Lawong cuma makan pisang doang.

Gue masih beluim yakin kan tu. Masih nungguin komentar orang yang lain juga. Gue kirimin dah tu foto pisang ke temen-temen. Ada yang jawab boleh, tapi ada juga yang nggak dengan dalih mitos yang sama. Malah ada yang bilang kalau yang dilarang makan pisang model begitu adalah orang yang hamil. 

Gue udah seneng nih. Kan gue nggak hamil. Logikanya, gue tentu saja boleh dong makan pisang begitu. Lagi pula cuma mitos doang. Katanya foto bertiga kaga boleh kan? Temen gue di fb dulu pernah cerita, dia foto bertiga yang mati malah kameranya, buka  orangnya. Ada juga yang foto bertiga sampe sekarang baik-baik aja. Gue udah mulau yakin nih kalau gue bakal gak kenapa-kenapa setelah makan ini. 

Gue juga sempatnanya ke bibi gue. Bibi gue yang terlihat sayang banget sama gue itu bilang, BOLEH. Ya udah gue lega. Pisang udah gue kupas. Atasnya udah gue gigit dikit. Lalu iseng gue ngecekin postingan di IG. Kan gue bilang tadi kalau gue ngebeberin semua foto ke sosial media. 

Ini pisang gue, mana pisang lo?
 Nah, di atas itu gue ambil dari IG gue @hadikurz. Dari yang komentar, akhirnya gue tahu kalau DNA pisang itu 50% sama kayak DNA manusia, katanya. Jadi ada kemungkinan kalau kita makan pisang yang dempet, nanti anak kita dempet juga.
Jengjeng! Cara memperbesar kontol secara alami

Gue kan makin ngeri. Mana pisang udah gue cokot lagi. Alamak. Gue kaga mau punya anak dempet. Masya Allah, amit-amit. Jauhin semua balak hambamu ini ya Allah, aamiin. 

Gue pun memutuskan untuk meletakkan kembali pisang itu ke meja makan. Meskipun posisinya udah gue gigit sedikit. Tiba-tiba perut gue mules. Gue boker kan tuh. Skip. Karena baunya busuk banget. Skip lagi bagian ceboknya.

Egh, gue malah ngiler lagi makan itu pisang. Namanya pisang cempli, ada yang bilang pisang empat puluhari. Tauk kalau lo nyebutnya pisang apaan. Yang jelas di lidah gue itu pisang enak banget. Doyan banget gue kalau sama yang beginian. 

Tapi gue juga masih khawatir kan. Bagaimana pun juga namanya mitos itu, bisa dipercaya atau kagak kadang beneran terjadi. Akhirnya gue nanya ke Nyokap. 

Dari Nyokap juga gue dapat saran, untuk memakan itu pisang secara terpisah. Jadi pisangnya dibelah dulu. Bukan cuma duren aja ya yang bisa dibelah. Pisang juga bisa. Alhasil, pisang yang dempet tadi sekarang udah jadi dua bagian. Nah kelar deh. Gue lahap aja satu. Yang satunya masih ada tuh di meja makan. Kalau lo gimana, Vroh? Udah pernah ngalamin yang beginian belum? Atau pernah punya mitos yang lain?

Oh ya, sorry, judul postingan ini emang agak ngaco. 

Tuesday, 23 June 2015

Lelaki Gagal Gaul, Segaul Apa Dirimu?

Arti gaul sebenarnya di mata gue agak random sih. Dan gue nggak tahu arti yang bakalan gue beberin kali ini bakalan bernilai benar atau salah. Karena gaul menurut analisis gue, adalah seseorang yang .hidup dengan pernak-pernik, pokoknya apa pun dibikin pernak-pernik. Tubuhnya dikasih pernak-pernik (baca: tato atau anting segala macem) Gue harap gaul di pikiran lo nggak kayak begitu. 

Kok kayaknya picik banget kalau gue mengartikan gaul semacam itu. Coba gue ralat. Gaul itu identik dengan kesupelan. Intinya pandai mencari kawan. Begitu kira-kira yang terlintas di kepala gue.

Penulis : @edotzherjunotz
Penerbit : MediaKita
Tahun Terbit : 2014
ISBN : 979-794-474-3
Jumlah Halaman : 256 hlm Halaman
Ini adalah buku pertama yang kelar gue baca selama Ramadhan. Di belakang kover, buku ini berlabel tulisan Novel Komedi. Lengkap dengan bercode yang memesona. Jadi buat lo yang butuh bacaan komedi, ini bisa lo cangking untuk lo bawa pulang. Apa? Gada duit? Nabung. Terus lo ke toko buku deh buat beli. Apa? Gada toko buku? Tenang! Buku ini dijual juga kok di Republikfiksi.com, dijamin bebas ongkos kirim. 


Buku ini berhasil gue kelarin dalam tiga kali duduk. Eh ralat. Tiga kali baring. Sebab, gue membacanya sambil berbaring. Jangan tanya kenapa. Soalnya gue lebih suka ngasur akhir-akhir ini. 


Gue nggak ngerti kenapa ini cover hitam putih. Agak terkesan kurang kece kalau gue lihat. Mungkin karena temanya adalah gagal gaul, yak, atau apalah. Tapi gambar cowok di cover itu kocak juga sih. Seorang pria dengan pakaian necis, jambul yang menyembul, kumis tipis, wah kacamatanya, keren beken. 

*** 

Sebut aja Edotz, seorang mahasiswa PGSD yang kehidupannya selalu nista banget. Kenapa nista? Karena pas ngelondri, kancutnya aja bisa ketuker. Dan lagi, ini cowok juga agak-agak sedeng, masa nyari masalah sama dosen. Terus tiba-tiba pengen kaya melalui bisnis MLM. Belum lagi, sama wedges aja masa gak tahu. Apa lagi ya? Wah banyak pokoknya. Edotz mah emang begitu orangnya kalau gue tangkep dari buku ini.

Buku ini lumayan tebal. Makanya wajar kalau gue ngebacanya butuh berkali-kali baring. Dan ini adalah novel yang memiliki bab yang cukup banyak. Lihat aja gambar di bawah ini!
Daftar Isi Novel Lelaki Gagal Gaul
Jadi ternyata Lelaki Gagal Gaul ini diambil dari salah satu judul yang ada di novel ini. Di mana dalam bab tersebut, Edotz menceritakan tentang dirinya yang gagal dalam tes tentara. Edotz menceritakan banyak hal dalam bab ini. Juga saat dia terpaksa bugil waktu tes, dan 'itu'-nya pun diremas.
Bab yang paling bikin gue prihatin adalah Wanita Gagal Gaul. Di mana Edotz bercerita tentang teman ceweknya yang sangat berusaha sekali untuk tampil trendy, padahal nggak punya modal. Kasihan kasihan kasihan. 

Berlagak Futsal adalah bab yang paling gue suka. Seru. Ini adalah bab terpanjang dibandingkan dengan bab lainnya. Dan di bab itu juga, gue menemukan kalimat yang menurut gue lucu. 
"Siapkan buat besok! Malam ini jangan ada yang main sabun dulu!" Halaman 2015

Gue bingung sih. Di novel ini Edotz bercerita tentang timnya. Tim futsal, dan juga tim di kelas D. Balik ke judul, Lelaki Gagal Gaul. Balik lagi juga ke arti gaul, yaitu orang yang supel dan pandai mencari teman. Sementara gagal adalah tidak berhasil. Jadi Edotz sekilas seolah-olah mendeskripsikan dirinya sebagai lelaki yang tidak pandai mencari kawan karena tidak supel. Tapi di buku ini Edotz punya banyak teman.

Ah sudahlah, mungkin itu dulu. Waktu jaman Edotz masih bau kencur. 
Ini novel yang menarik, jadi rekomended banget buat menemani  #NgabubuRead.

Oh ya, ada yang gue skip waktu baca buku ini. Karena pada waktu itu gue baru aja buka puasa. Dan gue ngerasa enek di bagian ini. Nanti deh, kalau gue udah lupa sama eneknya itu, bakalan gue baca bagian ini. Di bawah ini adalah bagian yang gue skip. 

Salah satu bab di Novel

AKhirul kalam. Terimakasih Mas Edotz atas bukunya. Semangat terus dalam berkarya. Gue tunggu karya berikutnya, Mas. 




Salam.

Featured

[Featured][recentbylabel2]

Featured

[Featured][recentbylabel2]
Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done