August 2018 - Hadi Ku
News Update
Loading...

Monday, 27 August 2018

Saya Jadi Pengen Nonton Drama Ini


Katanya ini lucu. 


Jadi saya tuh tadu liat statusnya Nikmatus Soliha, yang ngaku kalau acapkali nonton drama, film atau anime paling suka ngamatin quote-nya. 

Jadi dia, maksudnya Nikma, merhatiin kutipan dalam bentuk apapun, gak cuma yang bijak atau yang romantis aja sih, yang koplak kayak gini juga. Maksudnya ya yang kayak di gambar ini.  Ini yang bikin grid juga dia sendiri, hasil tangkapan layar yang dia bikin juga. 

Terus dia bilang langsung spontan ngakak pas dialog satu ini. 

Dia ngebatin, kok isooo... nih cowok bangga banget jadi pengangguran. Saya juga jadi ikutan ngebatin. 

Btw, buat yang gak tau, ini kutipan dari drama Himo Men. Nyertitain tentang apa? 

Nih tak beberin sedikit. Infonya juga dapat dari Nikma. Cerita tentang sepasang kekasih, Sho dan Yoriko yang saling mencintai. Tapiii... si cowok ini pengangguran yang emang sengaja nggak mau kerja alias pemalas banget. Sementara si cewek qerja kerash bagai quda sebagai perawat buat memenuhi kebutuhannya sendiri dan kebutuhan si pacar. Oh, iya, si pacar ini diusir sama orangtuanya sendiri karena nganggur, jadi sementara numpang di tempat si cewek. 

Pas disindir sama si cewek: Yang, tabungan aku udah makin nipis lho. Ntar kalau uangku habis, kita bisa diusir dari kontrakan. Si cowok malah keluar, nyari rumput buat makan mereka. Trus bilang: Mari terus hidup bersama meski menjadi gelandangan

Bikin ketawa sih, tapi bikin jengkel juga. Pengen buang si cowok ke selokan gak sih? 

Monday, 20 August 2018

Suara dari Kamar Sebelah




Saya sebenarnya gak pengen denger. Tapi saya udah denger. Di kamar persis di sebelah kamar saya, ada suara kayak jejak langkah, atau suara orang berlari, atau orang yang iseng mukulin tembok, entah saya tak bisa membayangkan suara apa ini. Dan saya tahu betul, pemilik kamar di samping saya ini lagi pulang ke rumah orangtuanya, karena kuliahnya masih libur.

Saya gak pengen denger ini. Beneran gak pengen. Bagi saya ini mengganggu. Berisik. Maka saya putuskan buat keluar. Saya mau nguping dari luar, atau dari kamar yang menurut saya ada suara. Tapi di luar saya tak mendengar apapun. Saya langsung mikir, ini pasti berasal dari kamar atas. Untuk memastikan, saya pengen naik ke atas.

Saya ke kamar mandi dulu sebentar.  Lalu naik satu anak tangga. Kemudian saya urungkan. Karena saya hanya mendengar suara musik, saya paham, itu kamar teman saya yang lagi garapin tesis. Kayaknya dia lagi lembur. Dan bukan suara itu yang sedang saya cari.

Temen saya tiba tiba chat, dia komentari status saya, foto pas di Bandung. Lalu saya certain kejadian ini. Dia bilang, udah sejak lama apa baru ini? Saya jawab, baru kali ini saya dengar. Kemudian dia ngaco, paling mahasiswa baru. Saya timpalkan sekalian, ngapain maba berlarian malam malam? Dia makin ngaco, biar terlatih dalam expo UKM bla bla bla. Yang akhirnya dia nyuruh saya baca fatehah. Saya kemudian lakuin. Tapi tak semudah itu juga mengusir suara itu.

Saya akhirnya balik ke kamar lagi. Suara itu muncul lagi. Entah suara apa. Saya masih mencoba menebak. Lama. Sekitar setengah jam. Dan sekarang, di malam pukul 12.24, suara berisik itu hilang. 🤔🤔🤔

Saya heran.

Saya tidak pernah menceritakan cerita ini ke tetangga kamar. Saya takut, kalau saya cerita kemudian dia juga menceritakan pengalaman menakutkan lainnya. Lalu saya ingat cerita almarhum bapak saya, yang ketika mudanya sering diganggu semacam hantu. Kata bapak saya, kuncinya hanya satu, jadikan kamar sebagai tempat salat.

Saya ambil wudhu, salat malam, berharap tidak ada lagi suara-suara yang aneh. Apakah kemudian berhasil? Saya rasa iya. Tapi keanehan yang lain muncul. Saya kayak mendengar semacam gending, atau suara gamelan yang kadang terdengar jelas dan kadang terdengar samar. Saya curiga, itu juga suara dari kamar sebelah.



Friday, 3 August 2018

Perbandingan Harga Beras 10 kg di Jd.ID dan Shopee

Tentu kamu pernah dong belanja barang kesukaan di kedua marketplace itu? Jadi menurutmu enakan belanja di mana nih? Untuk membandingkannya, saya perlu barang yang ukurannya sangat besar. Kebetulan saya adalah anak kosan yang baru mencoba masak sendiri, untuk membandingkan lebih murah mana masak ketimbang jajan. Makanya saya putuskan untuk membeli beras ukuran 10 kilo.



 Sebenarnya saya sih bisa saja belanja beras di toko, pasar, atau minimarket. Hanya saja kali ini saya sedang melakukan percobaan kecil kecilan. Ya katakanlah seperti itu. Jadi kita semua tahu kan kalau semua marketplace memberikan fitur ongkos kirim gratis. Baik shopee dan Jd.ID dua duanya punya fitur ini. Namun akan nampak perbedaannya jika kita melakukan pemesanan barang dalam jumlah banyak. Di shopee, subsidi gratis ongkir hanya berlaku untuk 1 kilo pertama. Setelahnya akan diterapkan ongkos kirim yang berlipat. Jadi kalau mau membeli barang dengan ukuran yang sangat besar, misalnya beras 10 kg, di shopee sangat tidak recommended.






Tangkapan layar di atas memberikan bukti bahwa beras merk Topi Koki dijual dengan harga 178rb. Dengan subsidi pengiriman gratisnya sejumlah 20rb untuk 1 kg pertama. Sementara beras ini beratnya 10 kg. Artinya masih ada 9 kg lagi yang belum dihitung ongkos kirimnya. Lalu saat checkout sistem menghitungnya secara otomatis. Menggunakan ekspedisi JNE ongkos kirim yang dibebankan ke saya sebanyak 180rb. Gokils... Mahalan ongkos kirimnya ketimbang harga barangnya. Berikutnya saya akan menunjukan rincian harga beras merk yang sama Topi Koki, dengan berat yang sama 10kg.





Sangat nampak perbedaanya dengan sangat jelas. Bahwa harga produk beras yang sama di jd.ID adalah 173 rb. Sedangkan ongkos kirimnya ada 0 alias gratis ongkos pengiriman hingga ke 10 kg. Belum lagi ada diskon yang jumlahnya cukup mencengangkan. Jumlah diskonnya 53 rb. Maka total akhir yang perlu saya bayarkan adalah sejumlah 120 rb. Ekspedisi yang digunakan di sini adalah JX Express. 




Maka nampak jelas kalau belanja di Jd.iD untuk produk beras ukuran bobot 10 kg saya rekomendasikan sepenuhnya menggunakan marketplace jd.ID 

Pengalaman Belanja Beras Online 


Ini adalah pengalaman pertama saya belanja online beras. Gak tanggung tanggung pula 10 kilo. Banyak amat. Saya pesan beras ini seperti iya atau gak. Maju atau mundur. Ya kali beli beras kok jauh amat. Di pasar ada. Tapi sekali lagi saya lagi nyoba belanja beras online. Maka saya pun memaksakan diri saya untuk mencobanya. Lagi pula beras kan termasuk kebutuhan pokok yang penting untuk dipenuhi. 



Lalu memesan lah saya akhirnya malam hari pada waktu itu tanggal 24 juli. Dan berasnya dikirim pada tanggal 25 juli, yaitu sehari setelahnya. Dalam penantian barang ini saya luar biasa gak sabar untuk segera menerima paketnya. Baru kali ini saya belanja online yang sangat saya tunggu banget. Saya bahkan sampai ngerasa, ya Allah ini lama banget nyampenya. 



Setiap hari kalau saya suntuk buka sosial media, saya buka jd.ID hanya buat ngecekin beras saya ini sampai mana. Sampai tadi pagi atau tadi malam saya akhirnya tersenyum pas tahu beras saya udah sampai Solo. Artinya hari ini beras saya udah bisa saya masak. Tapi hingga pukul 12 siang beras ini belum juga kunjung datang. Pukul 1 siang juga belum. Saya beneran galau kayak lagi nungguin pacar yang gak ada kabarnya. Huh! 



Menunggu itu emang rasanya gak enak banget. Saya pun memutuskan buat 4 rakaat dulu, biar tenang. Lalu saya tiduran, tapi sebentar- sebentar tiap denger motor berhenti saya buka pintu, kali aja itu beras saya. Begitu seterusnya sampai menjelang pukul 4 sore. 





Saya lega banget dah, berasnya udah sampai. Saya pikir saya bakal dikasih beras tanpa packing. Ternyata tetap dipacking dengan rapi menggunakan kardus berwarna merah khas jd.ID Ini dia bentuknya.


Featured

[Featured][recentbylabel2]

Featured

[Featured][recentbylabel2]
Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done