Stop Illegal Transportation

Beberapa hari yang lalu sempat heboh berita sopir yang demonstrasi. 

Stop Illegal Transportation
sumber: jpnn.com

Sebenernya saya malas mengulas ini. Tapi setelah gembor sana-sini, di grup whatsapp yang saya ikuti juga kemaren sempat ramai. Kalau menyangkut hal semacam itu saya paling hanya sekadar ngintip. Baca sekilas aja. Udah. Dan saya gagal paham. Emang saya tipe orang yang apatis banget. Indonesia pasti bangga punya generasi penerus kayak saya ini. *nyengir

Yang saya tahu, sehari setelah adanya kerusuhan sopir waktu itu, ada bonus gratis naik Blue Bird. Ini yang bikin saya gregetan. Di Lubuklinggau nggak ada Blue Bird. Andaikan saya di daerah itu, saya pasti bakalan luar biasa senang. Manfaatin fitur gratisan ini buat ke mana-mana. Jalan-jalan.

Monas? Okelah buat jadi tujuan jalan-jalan pertama.

Tapi melenceng jauh dari sana, kemaren itu twitter juga rame dengan hastag #KarenaTwitter. Sebagai orang yang latah saya juga ikutan ngetweet. Kalau tidak salah ingat, saya bikin kalimat seperti ini:

#KarenaTwitter saya jadi difolback artis.
#KarenaTwitter juga saya jadi diblokir artis.

FYI, saya difollow balik sama Dicky Chandra, artis senior. Dan yang ngeblokir saya adalah Fitri Tropica.

Kasus diblokirnya @fitrop sih seingat saya lucu. Waktu itu saya hanya iseng saja, sebagai anak muda yang baru lulus SMA. Nyampah, bisa jadi kalimat yang cocok untuk menyebut ini. Jadi saya mentionan sama teman baru yang waktu itu, asal Lampung, dan satunya dari Purwokerto. Acapkali mentionan, guyon aja sih, nyeletuk gini: awas aja nanti gue laporin @fitrop!

Itu dilakukan berulang kali. Pokoknya tiap mentionan bareng, akun fitrop dibawa-bawa. Ya kali namanya orang ya, kadang ada saatnya sensitive.  Ya namanya mention, kalau disebut otomatis masuk ke tab mention kan. Sampah banget. Mungkin Fitrop waktu itu lagi begitu sensitif, jadi langsung block.

Saya nggak tahu secara langsung sih. Beberapa hari sebelum itu saya belum engeuh. Waktu nonton acara sore sore di tv, ada acara yang dibawain oleh Pandji dan Fitrop, si Pandji bilang kalau Fitrop barusaja memblockir 4 akun followersnya. Saya mantengin tv sambil bengong aja. Terus engeuhnya, hanya gegara temen saya yang asal Lampung waktu itu ngeluh, gegara lo nih gue jadi diblokir @fitrop.

Saya waktu itu malah ngakak. Nulis huruf w dan k panjang. Diikuti teman saya yang asal Purwokerto. Tapi pas saya ngecek juga, saya langsung mengumpat. Bangke! Gue juga kena block.  

Jadi ternyata yang disebut oleh Pandji waktu itu adalah saya. Ini kalau diingat kadang ada ngenes-ngenesnya.

Nah, hastag #KarenaTwitter muncul rupanya karena waktu itu adalah Hari Ulang Tahun Twitter yang ke 10 Tahun. Wah, rupanya sudah menjelang aqil baligh. Saya sendiri punya akun twitter sejak lulus SMA. Itu artiya sudah 6 tahun lamanya, walau followers saya masih segitu-segitu aja.

Di hari yang istimewa itu, twitter membagikan cara melacak tweet pertama yang kita bikin. Jadi, dari ribuat cuitan geje yang pernah kita buat, otomatis ada yang pertama kali dong? Kalau mau ngulikin tweet yang pertama satu per satu pasti bakalan tidak efektif sekali. Makanya twitter ngasih triknya.

Maka bertebaranlah hastag #TweetPertama.





Tweet saya yang pertama sih tetep dengan karakter yang sama. Geje. Saya juga bingung kenapa saya ngetweet begitu pertama kali. Saya ambil kalimat seperti itu dari mana pun saya nggak paham. Bener bener geje.

Iseng saya cobain juga ngecek tweet pertamanya @fitrop. Oh ternyata seperti ini



Kamu sudah tahu belum sih cara ngecek tweet pertama gitu? Coba ke link ini https://discover.twitter.com/first-tweet

Balik ke kasus demonya para Sopir. Saya terakhir kali naik angkot tahun lalu kayaknya. Itu juga sekali doang dalam setahun, gegara motor saya mogok. Lebih banyak naik angkotnya waktu SMA. Jadi udah lama sekali.

Sedangkan untuk fitur ojek online, di daerah saya belum ada sama sekali. Jadi terus terang, saya emang sama sekali belum pernah nyicipinnya. Lagian walaupun ada, saya paling lebih memilih untuk mengendarai motor sendiri ketimbang ngojek. Jadi pengendara ojek online, nah ini satu hal yang mungkin bakal menarik minat saya jika itu ada di sini.

Sekarang kasus demo itu udah adem aja. Ya, semoga setelah kejadian itu nggak bakalan lagi ada sopir yang demo. Itu aja sih.



Comments

  1. -_- lebih bahas diblock fitrop ketimbang bahas issue blue bird nya. Tapi gak apa-apa. Paling gak aku jadi tau cara lihat twitter pertama haha.

    ReplyDelete
  2. Kamu emang nyampah sih seringnya. Kadang saya uga pengen ngebacok kamu. Bukan ngeblock lagi. Tapi kamu keren juga pernah dinotice Fitrop, walaupun diblock. Wkwkwkwk. Btw, itu lirik lagu Vierra yang Terbang yang dijadiin twit pertama ente.

    ReplyDelete
  3. yahhh mestinya pelaku transportasi konvensional lebih mawaslah di dunia teknologi canggih ini, kalo mereka bikin aplikasi juga kan persaingan jadi semakin keren! Yang gak ikut tren ya siap-siap aja digilas roda teknologi! Hidup fitrop! Bhahaha

    ReplyDelete
  4. Jadi di mana letak Stop Illegal Transportation nya hahaha..

    Pokoknya salam dari fitrop hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. di gambarnya, coba deh lirik gambarnya dulu

      Delete
  5. Jadi di mana letak Stop Illegal Transportation nya hahaha.. (2)

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk