MENULIS FIKSI SEBAGAI PENYEMANGAT SKRIPSI


Ngomongin tentang putus asa. Satu hal yang gue inget, yang bikin gue ngerasa putus asa itu ya skripsi. Gue ngambil Teknik Informatika. Dimana di skripsi ini gue dituntut untuk membuat sebuah program. Ya setelah ini gue sadar banget, kayaknya lebih baik gue ngambil hikmahnya aja.

Skripsi
Bermula sejak gue ngajuin judul. Dosbing gue malah ngelirik judul yang sebetulnya amat gue hindari sekali. Gue berusaha keras buat menolak judul itu. Tapi pada akhirnya gue kalah. Gue juga tipe orang yang males beradu argumen, dan kebanyakan diemnya. Makanya gue terpakasa nerima dengan lapang dada. Walau, setelah keluar dari ruangan dosbing gue itu, gue langsung melenguh panjang. Menarik napas layaknya iklan permen menthol dan mengembuskannya panjang banget.

Waktu ngerjain proposal, gue masih aman. Proposal kan masih berupa rancangan. Dua kali bimbingan ke dosbing 2, gue dapat acc. Kemudian dua kali pula ketemu dosbing 1, dan gue diijinkan untuk seminar.  Konsep program yang mau gue bikin sudah ada di kepala. Terlewati lah ini semua.


Sampai ketika, gue mulai ngerasa nggak bisa apa-apa. Gue mulai mikir gimana cara bikinnya. Gue adalah tipe orang yang selalu memendam segala hal itu seorang diri.  Mau cerita juga bingung mau ke siapa. Temen deket gue tiap diajakin cerita, bukannya dengerin keluhan gue, dianya malah ikutan curhat. Makanya gue mendingan diem.

Ujian gelombang pertama pun dibuka. Gue bahkan bimbingan aja belum pernah sama sekali. Beberapa bulan kemudian ada ujian lagi gelombang ke dua. Gue masih belum bimbingan. Gue ditanyai teman chat di BBM, ‘Gimana skripsinya?’ tanyanya. Gue merasa pertanyaan ini tulus. Gue Cuma jawab, ‘Susah, Kak!’ Karena yang menanyai gue ketika itu umurnya di atas gue banget. Dia mengambil kelas khusus gitu, yang sabtu-minggu.

Seminggu kemudian ada ujian gelombang ke tiga. Entah kenapa kok jaraknya deket banget dibandingkan dengan ujian sebelumnya. Skrisi gue masih belum ada perubahan. Gue masih mikirin program. Menurut gue skripsi itu yang paling pokok ya programnya. Terakhir gue sadar. Cara pikir gue ini salah kaprah banget. Karena ternyata yang terpenting dari skripsi itu adalah bimbingannya. Emang bego banget gue orangnya.

Beberapa hari setelah itu gue dapat kabar kalau bakalan ada ujian gelombang ke empat. Lebih dari separuh dari kelas gue udah lulus ujian. Akhirnya gue pun memutuskan untuk bimbingan ke dosbing gue. Di situ gue dibisikin, kalau kabar ujian gelombang ke empat itu hanya wacana. Yang artinya, bisa aja terjadi, tapi bisa juga nggak. Sementara itu di kampus gue katanya sudah ada rapat kelulusan. Yang artinya apa? Gue beneran ketinggalan.

Gue nyicilin bab 1, entah kenapa di bab ini gue kudu nambah mulu di latar belakang. Ada perasaan iri waktu liat temen dengan dosbing yang lain, dengan mudahnya dapetin acc. Lah gue? Bahkan bab 1 aja nggak lulus-lulus. Bab 2 juga ada yang keliru mulu. Bab 3 apa lagi. Ini yang paling ngenes. Gue kudu ganti metode, Cuy.  Di sini gue benar-benar merasa putus asa. Ya udah lah, emang kayaknya nggak terkejar nih kalau mau ikutan wisuda bareng temen-temen angkatan gue. Dan rupanya, kabar ujian gelombang ke empat itu ya emang wacana doang. Nggak ada sama sekali. Wah, ya udah. Makin merasa berdosa aja, kenapa kok nggak dicicil dari dulu-dulu.

Temen gue bilang, ‘Jangan sedih ya kalau wisudanya telat!’ via BBM. Gue membacanya malah bikin terenyuh sendiri. Sugesti yang sebaliknya berlaku di gue. Gue malah jadinya sedih. Inget orangtua. Betapa mereka menginginkan gue cepat lulus, tapi gue gagal lulus. Perasaan bersalah, perasaan menyesal, dan lain-lain. Semuanya menyeruak jadi satu. Gue mulai merasa kalau diri gue bermasalah banget. Mau nangis, tapi nggak mau ketara cengeng. Mau cerita tapi nggak tahu ke siapa dan mau memulainya dari mana. Pokoknya serba salah sendiri.

Gue udah nggak tahu lagi mau ngapain. Skripsi itu pun akhirnya benar-benar gue tinggalin selama kurang lebih tiga bulan. Gue mulai melakukan hobi yang setidaknya mampu bikin gue melupakan keputus-asaan gue gegara skripsi. Gue mulai menulis-menulis fiksi lagi.

Gue menyukai kegiatan menulis ini. Padahal sebelumnya gue sama sekali belum pernah menulis banyak. Dengan kata lain, menulis seratus halaman A4. Tapi gue emang beneran berniat buat melupakan skripsi. Jadi yang gue pikirin setiap hari ya nama Minggu – nama tokoh yang gue ciptakan, dan apa yang akan terjadi dengan Minggu di chapter berikutnya-berikutnya, dan berikutnya lagi. Sambil sesekali gue nyicil skripsi gue. Sialnya, gue malah menularkan rasa putus asa gue  ini ke tokoh yang gue bikin. Minggu putus asa banget karena merasa gagal LDR.

Mungkin bener kata orang yang bilang kalau Tuhan itu nggak bakal ngasih cobaan di luar batas kemampuan hambaNya. Jadi kalau belum mampu tahun ini, ya berarti tahun depan.

Dan benar saja. Tiga bulan berikutnya, gue merasa skripsi gue mulai menunjukan progresnya. Gue mulai nyicil lagi bimbingan, sambil mikir-mikir gimana cerita Minggu selanjutnya.Sampai ketika Si Minggu udah kelar gue bikin. Gue masih ingat betapa senangnya gue waktu dapat telepon dari penerbit kalau cerita tentang si Minggu ini mereka terima dan bakalan diterbitkan. Gue pun jadi semakin semangat untuk bimbingan lagi. Walau masih kudu revisi dan revisi lagi. Tapi setelah bimbingan ke lima, Dosbing gue membubuhkan tulisan ACC seraya berkata. ‘Baiklah, saya ijinkan kamu buat sidang.’

Gue yang semula degdegan luar biasa. Penuh harap tapi juga takut. Langsung melompong. Pandangan gue langsung cerah. Dalam hati ngomong, yak... akhirnya acc juga. Gue bakalan sarjana. Sarjana, Cuy. Sarjana!

Meskipun gue kudu nunggu beberapa bulan lagi untuk ujian. Karena nungguin adek kelas. Ya... angkatan gue mulai menipis. Jadi nunggu adek kelas dulu. Setidaknya selama beberapa bulan itu gue sudah santai. Tinggal nunggu panggilan sidang. Sekaligus menunggu kabar terbit buku pertama gue.

Gue akhirnya sadar. Yang selama ini menghambat gue banget karena gue terlalu sering mengeluh. Belum-belum gue udah ngerasa nggak bisa. Emang cupu banget. Kadang penyesalan akan semua itu muncul dan masih membuat gue merasa bersalah. Tapi dari sini gue jadi mikir. Mendingan gue berhenti menyesali apa yang sudah terlanjur terjadi. Karena gue yakin, kegagalan itu adalah pelajaran yang bakalan menghiasi  perjalanan gue menuju keberhasilan. Aamiin


Comments

  1. Kelemahan manusia adalah membuat kesalahan. Tapi kekuatan manusia adalah belajar dari kesalahan.

    Btw, kamu itu jorok, Potato Head. Cuma kamu pe'a aja. Trims.

    ReplyDelete
  2. Iya, kenapa kamu bisa lama, karena kamu tertekan pengen cepet lulus. Begitu tahu kelewat kamu jadi pasrah, dan secara gak langsung beban tekanan kamu berkurang. Jadi setelahnya kamu lebih tenang dan justru ada progress.
    Begitulah kiranya psikologisnya. Ini bu dokter yang bicara ya, Tolong bedakan. Wkwkwk

    Ayo, Om. Bangkit! ^^

    ReplyDelete
  3. Kok gue ngerasa tersindir ya? Apalah aku ini, kuliah gak tamat-tamat T.T

    ReplyDelete
  4. semangat ya Hadiii.. aku pernah mengalami masa sulit pas skripsi sampe jungkir balik.. semoga cepet lulus ^^

    ReplyDelete
  5. Kemaren guru gue cerita tentang skipsinya. Sekarang gue baca postingan tentang skripsi juga. Gue kok jadi pusing duluan ya, padahal kuliah aja belum -__-
    Tapi terimakasih buat cerita-ceritanya, mungkin berguna buat gue nantinya.

    ReplyDelete
  6. Semoga sukses buat ujiannya :)

    Jadi susah ya teknik informatika, kayaknya jurusan itu bakal dicoret dari jurusan pilihan habis lulus smk nanti.

    ReplyDelete
  7. Yah, betul banget bro. Biarkan lah yang lalu-lalu jadi pandangan kita untuk menjadi yang lebih baik.

    Ceritanya bagus, mengisnpirasi, gue juga berpikir panjang soal ini, soalnya orang tua pasti capek nge-biayain, kita malah asik-asikan~

    ReplyDelete
  8. Oh jadi begini ceritanya.... Hauhaah
    Dan sekarang selamat buat Ka Hadi karena sudah melewati masa-masa buruk itu.
    Jangan diulang lagi, ya. :D

    ReplyDelete
  9. dari sini selain cerita sulitnya skripsi juga nyeritain soal buku pertama

    heeh.. selamat mas udah acc gk lama lagi sarjana dong. pasti seneng
    ya sih, ngeluh emang gk bagus kalau emang bisa dilakukan ya dilakukan daripada ngeluh dan akhirnya malah males ngelakuin sesuatu.

    ReplyDelete
  10. Gue jadi keingat orang tua gue, mereka yang udah keluarin biaya buat gue sekolah, tapi gue malah asik main game. Di SMA ini gue mau berubah pola pikir dan cara gue ngatur waktu belajar. Biar gue gak ngelakuin kesalahan, tapi dari kesalahan kita akan tau dimana letak kesalahan itu dan harus kita benarin untuk mencapai suatu keberhasilan yang mutlak. Gue gak tau ngetik apa ini.

    ReplyDelete
  11. hem....sadar ato gak sadar elu udah dapet hikmah yang luar biasa....

    pertama lu sadar bahwa skripsi itu yg penting bimbingannya dan semangat buat ngerjain tanpa ditunda-tunda

    kedua loe udah dapet manfaatin waktu loe, seengaknya walaupun ketunda, loe bisa menghasilkan sebuah cerita fiksi yg bagus

    ketiga akhirnya loe bisa sidang, dan skripsi lo kelar kan?

    keempat karya loe berupa buku udah mau terbit kan? tinggal nunggu....betapa jarang ada orang kayak loe yg udah bisa nyelesein dua kerjaan yang bisa bikin loe meleleh sendiri dalam kebahagiaan....

    gw salut!

    Selamat yak sukses selalu :)

    ReplyDelete
  12. Ini namanya di balik musibah, pasti ada hikmahnya. Sukses Mas Hadi. Moga bukunya laris manis. :)

    ReplyDelete
  13. Kalo lu udah lulus kuliah kayak gua, lu bakal kangen sama yg namanya skripsi wkwkwk. Satu hal yg paling penting untuk lu inget, STOP cari alesan dan kerjain skripsinya dari sekarang, jangan tunggu deadline. Kalo skripsi lu bisa beres sebelum deadline, lu bakal santai dan punya banyak waktu untuk mempersiapkan diri menghadapi sidang.

    ReplyDelete
  14. Jurusan TI bang? susah gak bang di TI? aku baru mau lulus SMK nih, pengennya lanjut ke TI :D
    Ow iya, selamat deh buat acc skripsi nya sama buat terbitan bukunya :)

    ReplyDelete
  15. Dapet hikmah nih. Udah gitu bukan cuma skripsinya yang di acc, bukunya juga. Tetep semangat bang buat langkah-langkah selanjutnya. Semoga habis lulus bisa langsung dapet pekerjaan :D

    Kalo aku sih skripsinya masih lama. Tapi mungkin bisa juga ancang-ancang nyiapin mental.

    ReplyDelete
  16. Jadi kesindir sama ceritanya.hehehe Menginspirasi.
    Semangat kahadi buat sidang dan bukunya! Sukses yak

    ReplyDelete
  17. Cerita inspiratif dari sesama pejuang skripsi. Seenggaknya elo lebih baik dari gue,, elo udah kelar skripsinyaa,, nah guee .... Blablabla,,

    ReplyDelete
  18. Eh, apa? Kirim ke penerbit semudah itu? Langsung dikabarin kalo naskah kamu diterima? Omigooot, andai aku ngerasain hal yang sama :( tapi sebelumnya, congrats ya Bang! Akhirnya tinggal sidang dan nungguin buku terbit. Duh, enak banget. Tapi persiapan buat sidang juga tuh~

    Bener loh kalo nulis fiksi itu mengobati rasa sedih terhadap skripsi. Aku pernah ngerasain itu dan rasanya kayak terobati :D

    ReplyDelete
  19. kamu so wise masbro "Mungkin bener kata orang yang bilang kalau Tuhan itu nggak bakal ngasih cobaan di luar batas kemampuan hambaNya. Jadi kalau belum mampu tahun ini, ya berarti tahun depan".. Ganbatte Kudasai !

    ReplyDelete
  20. @dwi gak langsung dikabari juga sih. nunggu beberapa bulan dulu hehe mungkin cara penyampaian saya kali ini salah ya

    ReplyDelete
  21. mas hadi gue baca ini jadi baper banget. turut prihatin mas hadi... tetap smangat, sarjana udah didepan mata semoga lekas dapat gelar ST. Cihhhiiyyy....

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
  22. Kayaknya kok skripsi ini sulit banget ya, 2 tahun lagi aku harus skripsi nih -___-

    Iya makanya jangan banyak ngeluh, ujung ujungnya kan selesai juga yak. Selamaaat sudah hampir lulus dan bisa santai dan harus lulus bareng adek tingkat. hehehe maap maap

    ReplyDelete
  23. Good article. Visit this website for reference Visit here

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber