Tolak Angin Cocok Diminum Saat Lagi Capek

Tolak Angin
Agustus ini adalah bulan yang melelahkan. Setidaknya itu yang saya alami. Tahun ini saya beneran ngerasa sibuk. Untuk pertama kalinya gue dipercaya menjadi Bendahara dalam peringatan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia ke 70. 

Semarak tahun ini kerasa banget ya, Cuy. FYI, saya juga ikutan meramaikan tagar #RI70 di instagram. Iya, saya juga punya akun itu. Muehehhe. 

Saya jadi bendahara di kampung saya. Tapi di saat yang sama, saya juga jadi pendamping anak-anak buat karnaval 17an. Buat yang nggak tahu, saya kerja di salah satu SD Negeri di Kecamatan Tugumulyo, Musi Rawas, Sumatera Selatan. 


Nah, tugas bendahara kan gak sesimpel bikin status di fb. Bukan cuma pegang duit itu doang.  Lo pikir dapat duit dari hasil ngeprint? Gak begitu, Cuy. Duit yang terkumpul itu hasil dari swadaya masyarakat dan beberapa donatur. 

Ini nih moment yang paling capek. Ketika harus keliling kampung, door to door nagihin sumbangan. Udah kayak sales top tv aja nih saya. Belum lagi dapat laporan dari temen-temen saya, kalau ada si ini yang belum bayar, si itu katanya besok, dan macem-macem. 

Kegiatan ini nih yang bikin sedih. Kadang kesadaran masyarakatnya kurang. Banyak banget mulut nyinyir waktu saya tagihin ke rumah. Ada juga yang nekat ngunci pintunya. Ada yang janji besok besok besok, sampai hari pelaksanaan tetep aja besok. Tapi duduk paling depan waktu acara hiburannya dimulai. Dan ini benar-benar menguras hati dan pikiran saya . Capek, Cuy. 

Belum lagi, saya kudu karnaval. Seperti yang saya bilang tadi. Saya dipercaya buat jadi pendamping. Tahun lalu saya memakai kostum pak Tani. Sementara tahun ini, atas kebijakan Kepala Sekolah, seluruh Dewan Guru dan Staff disuruh mengenakan seragam olahraga biar samaan. 

Pukul 11 saya balik upacara. Karnaval dimulai pukul 14. Duit Panjat Pinang masih ada di tangan saya . Kerupuk dan segala macam belum dibelanjain. Di sini saya sempat bingung lagi. Rasanya saya pengen bolos karnaval. Tapi nggak mungkin. Bisa-bisa saya dipecat sama Bos. Tapi kalau ninggalin kepanitiaan, itu artinya saya nggak bisa mengemban tanggung jawab dong. 

Akhirnya saya muterin komplek. Kebetulan saya punya cemceman sih. Jadi bisa saya mintain tolong untuk belanja keperluan panjat pinang. Dan dianya mau. Bahagia rasanya. Jadi beban saya sedikit berkurang. 

Tugas saya tinggal belanja keperluan perlombaan. Setelah itu laporan ke ketua panitia kalau duitnya tinggal sekian. 

Pukul 13an, tugas saya kelar. Saya udah bisa senyum tuh. Artinya di kepanitiaan ini saya udah kelar. Sisa duit juga udah saya kembaliin. Sekarang waktunya saya ikut karnaval. 

Ngurusin anak-anak dan orang dewasa itu beda banget ya. Aduh. Ribet datang lagi. Ada yang disuruh jadi ini, malah pakai baju itu, ada yang belum datang. Dan segala macem keribetan lainnya.

Amel

Gadis kecil ini namanya Amel. Sebelumnya sudah dikasih tahu kalau dia kudu pakai pakaian Satpam. Karena pawakannya kayak cowok. Bengis dan macho abis. Eh, ketika karnaval malah pakai baju kebaya.

Tapi gak jadi masalah juga sih. Karnaval tetap berjalan sukses. Start dari pukul 14, selesainya pukul 16an. Dari Dekranasda ke Lapangan Merdeka menempuh perjalanan kaki 6 kilometer, kira-kira segitu.

SDN 5 Srikaton
Kendaraan pada waktu itu juga masih diijinkan buat lewat. Jadi jalanan pun macet. Tapi nggak apa. Karena di sepanjang karnaval, banyak sekali kamera yang mengabadikan moment ini. Berbagai macam bentuk handphone mengarah ke kami. Rasanya ingin nyengir mulu. 

Aktivitas ini menyisakan capek yang luar biasa. Rasanya tiba-tiba flu. Malam harinya waktu ada pesta rakyat, ada semacam Organ Tunggal, saya jadi malas ikut. Benar-benar capek. 

Ungtung ibu saya nyetok Tolak Angin di rumah. 


Tolak Angin ini adalah obat herbal yang terbukti dapat memelihara/menjaga daya tahan tubuh. Selain itu, Tolak Angin ini juga berkhasiat sebagai obat masuk angin, ketika perut kembung, mual, meriang, sakit perut, pusing, dan tenggorokan kering. Bisa diminum juga saat dalam perjalanan jauh, kecapaianm dan kurang tidur.

Tuh kan. Jadi buat lo yang ngerasa kecapean kayak saya . Saya saranin sekarang juga. Cari nih obat herbal. Sebagai anak muda kita harus pintar-pintar menjaga daya tahan tubuh, Cuy. Kalau nggak mau sakit, ya jaga kesehatan lo. Katanya orang pintar minumnya Tolak Angin loh. Mau pintar juga nggak lo? 

Saya aja minum nih!

Hadi minum tolak angin

Comments

  1. Gue juga minum tolak angin kok~

    ReplyDelete
  2. iya gue juga bang. tolak angin itu enak kayak makan angin sendiri

    ReplyDelete
  3. Minum gak yah? hahaha

    Kamu bendahara sekligus seksi perlengkapan ya bang? haha

    Salam buat amel ^_^

    ReplyDelete
  4. gw juga minum bro...
    wahaha....anak kecil itu kalo kelewat PD ya kayak gitu....disuruh ini, eh entah lupa atau gimana....ya lakuin yg dia inget dg pedenya....semacam salah kostum pun pede...wkwk

    ReplyDelete
  5. Saya lebih percaya dengan duit gobang buat kerokan. Tolak angin sebagai penunjang aja. Btw, kamu keren bisa bersosialisasi begitu.

    ReplyDelete
  6. Ouhh, ternyata Ka Hadi gitu.
    Apa deh? *manggut2 aja deh. Wkkw

    Separah-parahnya aku mabok, pusing, dll, aku blm pernah nyoba tolak angin nih. Sederhananya aja paling ya minum teh, makan permen, dibalur minyak kayu putih atau minyak angin..

    Mungkin next time aku harus nyoba tolak angin, ya biar gawl gitu :D

    ReplyDelete
  7. Ciyee yang jadi bendahara, sibuk banget.

    Tolak angin enak kok, semriwing gitu..

    ReplyDelete
  8. Kentaaangg... kamu keren punya pengalaman begitu. Pasti banyak kan pelajarannya. Seneng banget dengernya udah kelar semua meski capek. Salut!
    Amel.. -_-

    ReplyDelete
  9. ini apa hubungannya ama tolak angin? apa lu brand ambassadornya tolak angin haha

    untung ya pas jadi bendahara lu amanah, gak korupsi gitu. Bisa ga jadi 17 belasan kalo lu embat duitya

    ReplyDelete
  10. Amel emang perawakan satpamnya kental banget, ya. Tolong bilangin ke amel, dia boleh pake kebaya, tapi luarnya baju satpam. Hahahaha.

    Semoga aja gue gak masuk angin. Biar gak beli tolak angin. Keknya lu marketingnya bagus bgt, ngataininnya maksa bgt...

    ReplyDelete
  11. Aduh bang, ini kok bisa sampe ke tolak angin ya? *confuse*

    ReplyDelete
  12. jarang minum tolak angin, kao capek gua langsung tidur soalnya

    ReplyDelete
  13. Duhhh si amel ngegemesin dehh ahh..jdi ujung ujungnya karena jasa emak di rumah ya..sama bangettt...tiap gue ngerasa capek dan lelah juga galau biasanya gue juga minum tolak angin, malah sehari bsa 3 bungkus nohh...tapi tapi kok jphadi minum tolnginnya cmn keliatan mulutnya doang, dahinya kagak adaaaa

    ReplyDelete
  14. Pengin ketawa liat Amel. Disuruh pke baju satpam malah pke kebaya hahaha

    Ini iklan atau gmn ya. Kok promosiin tolak angin??
    Kalau aku gak pernah mnum itu karena aku gak suka sama baunya hahah

    ReplyDelete
  15. Hadi uda kek brand Ambasador tolak angin heheh..
    btw, seru kan jadi bendahara HUT RI kujuga pernah sekali dan muter satu kampung buat minta sumbangan ke rumah-rumah...

    ReplyDelete
  16. Apa pun penyakitnya, tolak angin obatnya :v *gue banget*

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber