Njir! Gue Kena Gamophobia

Gamophobia
Gue lagi gak mood. dan gue gak punya solusi untuk ngebuang perasaan ini. Gue jadi ngerasa dosa. Semestinya, ada banyak kegiatan yang bisa gue kerjain. Tapi berhubung mood gue buruk. Ancur abis. Njir.

Sekarang gue malah ngapain? Bikin postingan blog? Cupu! Gue nggak tahu mau di bawa ke mana tulisan ini. Gua cuman pengen nulis. Berusaha ngebuang keresahan yang menurut gue aneh. Gue lagi nggak mikirin apa-apa tuh. Gue cuman lagi nggak mood aja.

Oke, sekali lagi ini cupu.

Errr.

Gue kudu ngapain sih biar gak begini lagi? Dari tadi gue juga nggak ngapa-ngapain. Cuman dengerin musik. Sambil tiduran. Untung juga gak ketiduran beneran.  Gue nggak ngerti kenapa akhir akhir ini gue jadi sering nggak mood. Padahal nyokap gue belum nguber-nguber nyuruh gue kawins. Ya kali gue masih remaja begini masa disuruh cepet-cepet kawins sih. Ngakak.

Tapi gue jadi kepikiran. Apa kabar hidup gue kalau hal itu beneran kejadian.

Nyokap pagi-pagi berdiri di depan pintu kamar gue. Kemudian tangannya dua-duanya diletakkan di pinggang. Lalu teriak ngebangunin gue. "Hadi ...! Bangun woi! Cepet kawins sih biar mamak punya temen ngerumpik!"

Errr.

Serem pisan.

Gue belum berani ngebayangin aja. Gue baru nyoba kerja di sekolahan sejak semester lima dulu. Sekitar tahun 2013. Nyari kerja setengah hari di kampung gue mah sulit. Kayaknya lebih sulit ketimbang nyari pacar sih. Pada waktu itu gue mengandalkan ijazah SMA mencoba peruntungan, dan akhirnya gue diterima jadi TU di salah satu SD Negeri. Gajinya nggak seberapa. Justru dari sini gue belajar hidup. Bagaimana pun juga gue baru mau tumbuh. Kan lumayan buat batu loncatan nanti kalau gue udah tamat kuliahnya, jadi gak nganggur.

Sekarang udah tamat. Udah dua tahun gue ikut kerja nolongin Kepala Sekolah ngurusin data-data administrasi sekolah. Di jaman yang serba canggih begini, semuanya ngandalin internet. Apa-apa kudu dionlinekan. Informasi juga sudah dikirim pake internet. Gue mulai ngerassa nyaman sama kerjaan gue yang ini.

Tapi sekali lagi, gue baru belajar hidup. Dan gue ngerasa nggak bisa hidup hanya ngandelin kerjaan yang ini. Status gue sebagai honorer. Gaji diambil dari dana BOS. BOS dihitung dari sebanyak siswa yang ada di sekolah. Sekolah gue ini cuman memiliki seratus lima puluh delapan siswa. Udah lah, gue nggak mau ngomongin gaji.

Gue cuman pengen berceloteh, mana tahu mood gue kembali membaik. Nyokap gue beneran belum pernah ngomongin masalah perkawinan. Untuk menjodohkan gue pun, kayaknya baunya belum juga tercium. Jadi gue masih enjoy.

Tapi terus terang, untuk saat ini gue masih belum berani menikah. Ketakutan gue ini ternyata namanya Gamophobia. Anjir. Ternyata gue mengidap penyakit seseram itu.

Kalau ditelisik, alasan gue mengidap ini emang ada di penghasilan gue sih. Sekali lagi gue merasa belum bisa hidup. Buat bujangan aja nggak cukup apalagi mau berumah tangga? Mau gue makanin apa anak istri gue nanti? Mie Instan mentah? Plis lah. Cewek jaman sekarang pada pinter milih kali.

Jadi gue bersyukur karena gue belum ditanyain kapan kawin? Pertanyaan yang horor itu, duh, gue bener-bener gak bisa ngebayangin kalau gue mulai diberondong dengan pertanyaan itu. Horror!

Comments

  1. Masih remaja jangan dulu nikah deh, puasin-puasin dulu masa remaja lo deh bro!!!

    ReplyDelete
  2. Sama. Aku juga sama kayak kau.

    ReplyDelete
  3. Aku sependapat mas ntang..., sebagai cowok memang harus punya pegangan kalau mau menikah. Bukannya menunda2 niat baik, dan banyak pendakwah bilang menikah cepat lebih baik meski belum punya rejeki banyak.
    Tapi memang realita-nya begini. Minimal jadi karyawan tetap. Penghasilan tetap. Baru deh berani ngelamar anak orang.

    Aku sempet galau kan, ya salah satunya masalah ini. Hanya aja mas calon udah mapan. Tinggal dipermak dikit lagi, insyaallah jadi. Doakan aja 2-3 tahun lagi yaa... Nggak buru-buru ah..., pengen enjoy...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saling mendoakan yang baik baik. Semoga berbuah baik juga. Semangat Vin!

      Delete
    2. Aku maunya buah semangka... dari kulkas.. seger bener deh... :D

      Delete
  4. gile, udah tua ngakunya remaja. pembohongan publik nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Njir emang masih remaja gini hahaha

      Delete
  5. udah yakin ngidap gamophobia? kalau masih muda sih, kayaknya emang wajar takut nikah. Hehehe

    btw gue juga sempet ngira gue phobia anjing. ternyata kayaknya dugaan gw salah. mungkin tepatnya gue lebih takut sama serangan yang bakal terjadi dari si guguk. hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakin gak yakin sih. Eh tapi gue belum pernah nanya dokter deng. Ini mutlak yang gue takutin gitu hehehe

      Delete
  6. hahaha kirain masih sekolah nyatanya?? hemzz ada pembohongan public nih hehe ngaku masih remaja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut WHO remaja itu 12 sampai 24 tahun mbak. :D Saya masih remaja dong haha

      Delete
  7. KAPAN KAWINNNN??????

    #LaluDibegal

    ReplyDelete
  8. Hihi, kadang aku juga khawatir kapan ditanya seperti itu apalagi adik dan sepupu-sepupu sudah nikah. Tapi ortuku sih santai, masih belum 40 tahun masuknya "masa muda", nikmati dulu saat sendirian. Betul, tuh lebih baik bekerja dulu sampai minimal ada tempat tinggal dan bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari. Semangat! :)

    ReplyDelete
  9. Kapan kawin? Eh emang ada yang mau? Hahaha *ditabok

    ReplyDelete
  10. Waah ngomongin masalah honorer gue bisa ngerti banget masalah lo broh.. murid lo tadi berapa? seratus lima puluhan ya, murid gue lebih syahdu, seratus sepuluhan...

    Tapi sih nikmatin aja, jelas gak akan mungkin ngandelin hidup cuma status honorer.. makanya harus ada kesibukan lainnya juga di luar ngajar.

    ngomongin gamophobia.. Ngg... kayaknya gue juga kena. Shit!

    ReplyDelete
  11. Gue baru tau namanya gamophobia. Cemen banget gue. -__-

    Hmm, begitulah. Seorang cowok calon suami, harus bisa menghidupi anak istrinya kelak. Mau nggak mau ya cari uang yang banyak. :/
    Tapi, rezeki nggak cuma dari gaji kok, Mas. Tambah sampingan aja. Misalnya: jualan gitu, hehehe. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul.

      Jadi cowok susah ya haha

      Delete
  12. Saya pernah merasakan juga Mas kegalaun menjadi honorer dengan status yg geje apakah bisa diangkat jadi PNS atu tidak. Pun sya juga pernah galau menghadapi pertanyaan dan ledekan tentang status yg tak kunjung nikah.
    Alhamdulillah masa-masa itu udah berlalu, semua harus ada usaha bagaimana mengubah kondisi yang tidak mengenakkan itu. Semoga Mas Hadi lekas diangkat menjadi PNS n bertemu jodohnya, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cukup. Cukup.
      -__-

      Wah, aamiin. Makasih mas Ikhwan

      Delete
  13. Jadi cowok itu banyak tanggungannya ya.. Bukan cumak anak istri, orang tua jugak harus dibiayai.. Semangat! :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk