Haris Firmansyah Membagikan Teknik Menulis Novel Komedi

Menulis (n) kegiatan yang sering kali disalah artikan oleh seorang ibu jika dilakukan oleh anak bujangnya. "Kamu lagi bikin diary ya?" 

Sekarang musim banget ya, seorang blogger bikin novel. 

Bener sih, diawali dari Raditya Dika. Dan bukan  hal yang mustahil kalau suatu saat gue juga menulis novel. Wish me luck. 

Menulis novel itu yang paling penting poinnya adalah menulis. Ya kali, lo gak bakal jadi penulis kalau gak mau nulis. Itu logikanya. Tapi gue ngaku. Kadang gue juga susah banget menulis walau ide udah ada. Kalau udah begini kan menghambat banget. Padahal sebenernya emang guenya aja yang pemalas. 

Sekarang ini juga banyak banget penulis muda yang baru tumbuh. Salah satunya adalah Haris Firmansyah. Gue berteman di facebook udah lama. Sejak masih kuliah dulu.  Tapi gue baru ngerasa akrab, setelah akhir-akhir ini kita berdua saling mesra dengan makian. SOMBONG!

Bukan hal yang aneh sih sebenernya. Bagi gue yang pe'a begini, hal hal konyol begitu sudah sering kali terjadi. Sementara Haris, adalah seorang cowok kalem yang nggak sengaja terperosok ke dalam dunia yang menurut gue justru bikin imej dia yang kalem jadi terkikis. Semoga dia begini bukan gegara gue. 

Bales sih komen saya, sombong kamu!

Haris emang doyan banget ngomong pake saya-saya begitu. Gaya om om. Emang sih bagaimana pun juga cowok itu bakalan jadi om om, cepat atau lambat. Dan menurut gue, karakter Om pada seorang Haris itu sudah melekat sekali. 

Dalam kesempatan lain, gue juga nyoba nyari-nyari celah untuk memaki balik dengan umpatan yang sama. Misalnya Haris lagi bikin kata-kata indah di status facebooknya. Lalu gue dengan kekuatan ala digimon, tiba-tiba nyeletuk.

Jangan nyindir sih. SOMBONG! SOMBONG!

Terakhir kali gue nyadar. Ternyata umpatan gue kok ketara kayak orang yang sirik dengan kemampuan orang lain yak. Nyengak. Astagfirulloh. Semoga gak ada yang mikir begitu sih. Aamiin. 

Lagian, sebenarnya gue cuma pengen ngeposisiin diri gue sebagai cowok pe'a yang bisa ngelakuin apa aja sesukanya. Like a boss. Duduk di kursi, senderan, tersenyum mesum, bayangin cewek-cewek. Like that! Yeaah! SOMBONG!

Tiba-tiba hujan deras. Angin berembus kencang. Lalu gue keinget mantan. Ngakak

Baiklah, dari obrolan gue sama Haris yang suka ngarol ngidul tanpa arah begtiu. Kadang gue juga bisa serius. Gue tahu Haris ini adalah seorang penulis yang pinter memanfaatkan waktunya. Dia kerja, tapi juga sempat nulis. Sekarang kalau dikumpulin bukunya sudah ada enam. Prestasi banget. 

Pada suatu hari gue sempat nanya, apa aja sih yang diperlukan sebelum bikin novel.

Secara garis besarnya, kalau boleh gue simpulin, menulis novel itu yang pertama kudu punya ide. Terus bikin premis, kemudian dikembangkan menjadi sinopsis. Kalau semuanya sudah, tinggal bikin outline aja. Ini sejenis kerangka untuk menulis. 

Bikin outline ini lah yang menurut gue paling susah. Makanya gue meminta Haris untuk repot sejenak dari kegiatannya. Untungnya sih dia luluh dengan rayuan gue. Anjir. Gue girang banget. 

Bab 1 Isi dengan perkenalan tokoh.
Bab 2 Mulai masuk ke penderitaan tokoh
Bab 3 Ceritain bagaimana usaha tokoh untuk bangkit
Bab 4 Berikan rintangan yang menghalangi tokoh 
Bab 5 Bikin tokoh menemukan inspirasi untuk mengubah nasibnya
Bab 6 Buat tokok seolah-olah melakukan perjuangan
Bab 7 Tokoh mendapatkan apa yang dia mau
Bab 8 Tokoh merasa jadi lebih baik
Bab 9 Bikin apa yang sudah didapatkan oleh tokoh mendadak lenyap
Bab 10 Buat tokoh meras terpuruk
Bab 11 Tokoh melakukan usaha akhir
Bab 12 Tokoh mendapatkan kemenangan yang nyata
Bab 13 Tokoh dibikin mikir dengan pemahaman bahwa apa yang dia inginkan bukanlah sesuatu yang dia butuhkan 


Haris bilang itu standarnya ngebikin outline novel sih. Mungkin ada yang ingin menambahkan? Belajar bareng yok! Colek gue di twitter deh @hadikurz atau  kalau mau ngehubungin Haris langsung @harishirawling



Comments

  1. Dari dulu saya sudah ingin sekali bisa nulis cerpen
    Terima kasih tips tipsnya

    ReplyDelete
  2. Itulah 13 langkah menulis novel.

    ReplyDelete
  3. jadi si tokoh perlu terpuruk ya Mas. ntar saya bikin yang lama terpuruknya deh, haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Kamus Bahasa Linggau