Review Novel Komedi: 3 Koplak Mengejar Cinta

3 Koplak Mengejar Cinta
Ada tiga tokoh, Ardhan, Pasai dan Ibam. Diceritakan dengan sudut pandang orang ke satu, dalam hal ini adalah Ardhan, namun kayaknya tokoh yang lebih sering diceritain malah Ibam. Mereka punya geng koplak bersama Pasai yang naksir cewek yang sama. Mengejar cinta di sini ternyata ngejar cintanya guru agama biar naik kelas. Jadi mereka harus bikin diary. Serunya waktu Ardhan kehilangan bukunya, lalu dia harus berpetualang naik kereta api, sampai dapat konflik baru karena harus nolongin kakek yang kejambretan. Drama persahabatannya gak terlalu banyak tapi sempat membuatku tercenung. Aduh, soswit gimana lah gitu. 

Koplak, ya namanya koplak otomatis konyol. Ada kekonyolan waktu mereka harus bolos demi nonton film. Tapi keabisan gegara tiketnya diborong orang dan mereka mesti nonton film yang tayang jam dua. Jadi ngapain mereka bolos kalau sepulang sekolah masih bisa nonton? Nah, itulah koplaknya mereka. 

Ah tapi penulisnya juga koplak sih menurut gue. Gak mungkin penulisnya pendiem. Paling juga koplak. Kayak misalnya dia nyeritain tentang tulisan kuis bertirai, katanya deal or no deal. Itu sengaja dibikin biar koplak kan? Harusnya kuis yang buka tirai itu namanya kuis Family Seratus. Alach, makin ngaco lagi.

Sayangnya di ujung penulis bikin keterangan kalau si tokoh ada yang pake kacamata. Padahal sebelumnya kayaknya sih gak ada embel-embel yang bilang kalau tokoh itu pake kacamata. Semoga bukan karena gue yang kurang teliti sih.  Eh ternyata ada di perkenalan. Berarti emang gue nggak teliti.

Terus terang, waktu baca buku ini sebenernya gue terfokus buat nyari di mana letak sisi islaminya. Ada niatan pengen nulis islami tapi keislaman gue beneran dipertanyakan. Malah waktu gue update umpan di BBM juga sempat diketawain An Hasibuan.

Seperti buku-buku sebelumnya, Haris di sini juga nulis lucu. Baca tulisan lucu dia? Udah biasa gue mah. Kadang waktu chat juga udah lucu. Jadi kalau kata Bibi ini cowok orangnya pendiem kayaknya gak deh bi. Wong koplak begini. Masa di WA dia ngaku biseksual gegara terinspirasi dari Raditya Dika. Koplak kan? Jadi pas baca buku ini cukup nyengir aja gue. Kadang juga mikir sebentar, terus ngomong, ooh. Eh kadang pas gak fokus tiba-tiba nemuin yang lucu. Terpaksa ketawa. Celingukan dulu kiri kanan, ada yang curiga gue sakit jiwa atau gak. Baru akhirnya gue paham, ada nilai-nilai kebaikan dalam tiap bab walau samar-samar, dan tentu saja nilai keagaamaannya jelas ada. Karena di buku ini ada tokoh yang jadi guru Agamanya. 

Nama guru-gurunya unik-unik. Ada ibu Kabisat, ada Ibu Prasasti, kok pak Hadi gak ada yah, padahal kata bapak gue nama Hadi ini bagus banget. Dah lah gue mah apa atuh. #ngakak  

Jadi buat yang pengen bacaan, tapi bingung mau baca apa. Mending beli ini. Serius!

Btw, tadi waktu online FB kata  Editornya bakalan ada sikuelnya. gue ditanya mau nyumbang ide gak. Jelas gue mau dong. Ide gue  begini: 3 tokoh itu ikutan lomba dai di tivi dan terkenal. 

Comments

  1. kayaknya asik noh buku, oke masukin ke daftar belanjaan bulan depan

    ReplyDelete
  2. Penerbitnya jadi inceran Bang Yandhi sama gue nih :p

    ReplyDelete
  3. ihiiy.... asyik.. cari ah

    ReplyDelete
  4. Kenapa jadi ngereview orientasi seks saya? :D

    ReplyDelete
  5. Bukunya inceran gue nih ._. *lirik dompet*

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Kamus Bahasa Linggau