Ditolak Pak Puguh

Ditolak itu rasanya sakit yah. T_T

Tapi demi proses belajar, gue berusaha menyingkirkan semua rasa sakit itu untuk segera bangkit. 

Siapa yang tidak mengenal Pak Puguh? Baiklah, gue kenalin, beliau adalah penulis Skenario. Gue tahu dari Feby Andriawan kalau kita mau kirim sinopsis FTV untuk ditayangkan di SCTV, kita cukup hubungin Pak Puguh. Sejauh ini gue udah beberapa kali mencoba, dan hasilnya semuanya gagal. 

Pertama, gue mencoba ngirim Sinopsis dengan judul Rapi Amat Cabe-cabean. Dulu masih booming banget cabe-cabean. Dan  sekarang gue malah malu kenapa bikin sinopsis dengan judul begitu. 

Dari pengalaman itu, gue dikasih contoh sinopsis FTV yang pernah tayang, salah satunya punyanya Feby. Dari situ gue jadi sering ngepoin blognya Feby buat belajar.


Balasan Pak Puguh kala itu:

Dear Hadi
Salam kenal. Maaf banget, baru sempat bales.
Hadi, saat ini saya sedang menulis FTV buat SCTV, yang mana remaja, komedi romantis. Yang harus ditekankan dalam membuat cerita (sinopsis) adalah sebagai berikut:
1. Cerita harus MENARIK DAN UNIK!
2. Tokoh utamanya juga sebisa mungkin dibuat UNIK!
3. Konflik harus padat!
4. Cukup paling banyak 3 halaman saja. Boleh 4 halaman kalo konfliknya sangat padat.

Apakabar gue setelah itu?

Gue mencoba lagi. Usaha lagi. Dengan tingkat kepedean yang gue sendiri nggak ngerti. Kayaknya gue emang nggak tahu malu kali ya.

Kedua, gue waktu itu ngirim dua judul sekaligus. Aku Rama dan Kau Sinta serta Hatiku Dijebreet Tukang Sayur Ganteng. Apakah kali ini gue berhasil? Gue ngakak dulu. Balik ke judul di atas. Gue ditolak Pak Puguh lagi.

Kali ini balasannya lebih simpel, tapi ngena. Gue nyeseknya berasa banget. Aseli.

Dear Hadi.
Saya ada beberapa masukan buat kamu, dibaca ya. Ini dia masukannya: MASUKAN DARI SAYA ADALAH SEPUTAR 'BAGAIMANA MEMBUAT SINOPSIS YANG BAIK'.

Dalam email itu, gue diberitahu kalau Sinopsis FTV itu ceritanya harus menarik, punya profesi yang unik, cerita harus padat, dan halaman harus rapi.

Baik,Hadi, untuk sementara itu saja. Terus semangat! KOTA ROMA YANG INDAH ITU DIBANGUN TIDAK 1 HARI, KAN? Hehehe. Yang pasti (untuk membesarkan hati kamu) perjuangan untuk menjadi penulis saat ini, jauh lebih mudah dibanding ketika pertama kali saya mulai berkarir sebagai penulis. Dulu TV tidak sebanyak sekarang ini. Jadi harus: TERUS SEMANGAT, FOCUS, TERUS BELAJAR-BELAJAR-DAN BELAJAR! SUATU SAAT KAMU PASTI AKAN JADI PENULIS SKENARIO! PASTI!!!!!
Ditunggu karya-karyanya berikutnya. Kalo mau baca conton-contoh sinopsis, bisa buka: www.puguhpsadmaja.blogspot.com
Makasih,
Puguh P. S. Admaja

 Ketiga, gue masih dengan getolnya, mencoba nebelin muka. Toh gue gak bertatapan langsung dengan beliau, dan menurut gue beliau juga gak mengenal gue, kan. Jadi apa salahnya gue coba lagi. Gue kali itu bikin ide cerita yang agak aneh banget, menurut gue sih. Sumpah Cinta untuk Bidan Bunga. Ya kali, ini isinya ngebahas tentang mama minta pulsa gitu.

Keesokan harinya gue ngecek email, Pak Puguh udah ngejawab. Beliau emang selalu cepet meresnpons email, itu yang gue alamin sih.

Kali ini gue cukup tersenyum.

Halo Hadi.
saya sudah baca sinopsis kamu. Pada dasarnya kamu punya bakat menulis yang baik.
Cerita yang kamu kirim menarik, tapi konfliknya kurang banyak. Jangan terlalu banyak menulis keterangan, latar belakang, atau apa saja di setiap paragraf. Setiap paragraf yang kamu buat harus penuh dengan konflik. Yang tentunya konflik itu berhubungan dengan komedi romantis, pokoknya konflik-konflik anak muda lah.

Itu artinya apa? Gue punya kesempatan. Pak Puguh menilai gue punya bakat. Tentu saja gue seneng. Meskipun pada saat itu, Pak Puguh belum nerima ide yang dari gue ini. Gue masih disuruh ngerevisi dengan beberapa ketentuan.

Lagi-lagi gue nemuin syarat kalau cerita harus menarik, konflik harus padat, profesi tokohnya unik, namun yang berbeda kali ini Pak Puguh meminta Sinopsis yang dikirim maksimal dua halaman.  Plus, Plot Cerita.

Nanti gue jelasin tentang Plot Cerita.

Keempat, kali keempatnya gue nyoba, kali itu juga gue sedih nerima balasan dari Pak Puguh.

Pak Puguh bilang begini:

Halo, Di, apa kabar?
Tumben, biasanya juga gak nanyain kabar. Sekali lagi, ini tumben. Semoga udah ketara dramatisnya.

Saya udah baca sinopsis kamu.
Begini, Di, kalo nggak salah saya sudah pernah email ke kamu tentang panduan menulis sinopsis FTV SCTV. Kalo nggak keberatan, coba deh kamu baca lagi dengan baik-baik lagi.
Degg. Darah gue mulai berdesir. Dari sini gue mulai sedih, karena gue ngerasa banget, gue itu nggak pernah bisa belajar dari pengalaman.

Tapi ada baiknya juga, saya review sinopsis kamu yang berjudul HATIKU TELAH DITATA STAFF TATA USAHA:
Gue masih tercenung ketika membaca bagian ini. Sampai sekarang pun masih. Sekali lagi, untuk pertama kalinya gue ditanyain kabar dan ide cerita gue direview oleh Pak Puguh, itu kan uwaw banget.


1. Secara judul sebenarnya menarik.
2. Di panduan yang sudah pernah saya kasih, saya bicara tentang bagaimana kita harus menulis cerita dengan berjalan dengan cepat, mengingat kita hanya dikasih 2 halaman untuk membuat sinopsis.

Hadi, sinopsis itu adalah cerita singkat dari sebuah film panjang. Karena singkat, maka kamu harus bikin konflik demi konflik dengan narasi yang singkat, tak perlu bertele-tele. Yang penting, begitu opening sudah harus masuk cerita dan konflik. Coba baca lagi cerita kamu, dimana konfliknya? Nggak ada konflik sama sekali! Cerita juga tidak berjalan. Di sinopsis kamu, cerita baru berjalan pada paragraf kedua menjelang kalimat-kalimat akhir, ketika ibunya ngajak Erly ke rumah rekannya untuk jodohin. Di situ cerita baru jalan. Tapi sayangnya, itu nggak significant, nggak nonjok! Biasa aja!
Misalnya gini, Di. Ini cuma misalnya, ya: Doni lari sepanjang rel kereta. Di depan sana ada Dara yang berdiri di tengah rel, mau bunuh diri. Doni terbang, menarik Dara, sampai berguling-guling. Hampir saja kereta menutup buku riwayat hidup Dara. Tapi Dara marah sama Doni, karena dia lebih ingin mati. Keadaan semakin kisruh ketika Irvan datang, marah besar, main pukul ke Doni, yang dianggap baru saja mencelakai Dara, ceweknya. Karena preman, Doni ditangkap, disekap di tongkrongannya di belakang pasar. ===> Paragraf itu jumlahnya hanya beberapa kalimat, tapi sudah bercerita, dan sudah ada konflik!
Coba kamu baca lagi sinopsis kamu, kamu baca lagi apa yang pernah saya email ke kamu, kamu renungkan, baru kamu bikin lagi cerita. Jangan putus asa. Terus berusaha! Ingat, kota roma dibangun bukan dalam waktu 1 hari. Hehehe.
Salam.


Tapi bukan Hadi Kurniawan namanya kalau segera putus asa. Walaupun gue akui gue itu pemales, namun untuk sesuatu yang amat gue penasarankan, gue akan bersemangat. Gue mulai ngedeketin Feby. Karena gue tau dese udah mayan sering acc ide ceritanya. Gue wawancara Feby. Sampe kadang-kadang saban malam gue ajakin dia diskusi. 

Untung Feby orangnya cowok banget. Jadi kita nggak saling naksir. Feby juga nggak pelit sama ilmu. Friendly juga. Hingga akhirnya, gue ngerti apa yang dimaksud oleh Pak Puguh tentang Plot Cerita. 

Apa itu Plot Cerita?

Dari penjelasan Pak Puguh sewaktu ngasih email, gue menyimpulkan kalau Ide Cerita FTV itu harus punya banyak plot. Gue gabungin dari hasil yang gue pelajarin dari blognya Feby, ternyata Plot Cerita itu misalnya begini, ibarat kata gue punya pacar namanya Caca. Lalu gue selingkuh sama adiknya, namanya Vivie. Tapi Vivie justru pacaran sama sohib gue, Dion. Sementara itu Dion menaruh hati sama Caca, pacar gue. Jadi emang harus padat dan seribet itu. Gue baru ngeh sekarang sih. Dan gue menyesal.

Setelah belajar dari sana. Gue mencoba memberanikan diri lagi untuk mengirim email ke Pak Puguh.

Kelima, gue mengirimkan email ke Pak Puguh yang isinya lima buah judul. Dengan badan email gue tulis seperti ini:

Pak, maafin saya kalau gak jera ngirim ide lagi ya pak. Setelah berhari-hari merenung akhirnya saya dapat ide ini. Semoga ada yang layak dan menarik buat bapak. HeheheSalam saya

Mungkin Pak Puguh sudah lelah. Email gue itu terkirim tanggal 13 Desember 2014. Sementara hari ini udah 14 Februari 1992, eh salah deng, itu mah tanggal lahir gue. Ini sudah 2015, yang artinya sudah dua bulan ini email gue nggak ada respons. Gue hanya pasrah. Semoga suatu saat gue bisa bikin apa yang Pak Puguh inginkan. Aamiin.

Btw, ada yang pernah nyoba kirim ke Pak Puguh juga? Share dong ...

Comments

  1. Yang sabar iya mas hadi, mungkin saat ini mas hadi belom berkesempatan untuk menjadi seorang penulis yang akan di jadikan FTV-FTV. Semangat terus iya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Ai Wida. Jadian yok! #eh?

      Delete
  2. wih penulis skenario. mantapp. gue mah gak pernah coba. semangat terus mayan tuh kalau tembus TV

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mayan banget mas bro heheh ayo dicoba

      Delete
  3. tetep semangat, Kurz! Elo pasti bisa dan bakal keterima suatu saat nanti ... *halaah

    ReplyDelete
  4. Pantang mundur. Wah-wah. Semangat lu boleh dicontoh, ni. Keren banget. Nyampe ditolak berkali-kali, hingga idenya direview ulang. Tetep semangat bro.

    Semua orang bisa jadi penulis. Tapi tidak semua penulis, bisa menjalani proses. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Semangat juga buat elu Pangeran

      Delete
  5. waah, patut dicoba niiih! :D

    ReplyDelete
  6. Guaaa!
    Kok kita senasib ya? Ditolak mulu. :D
    Gapapa sih, ditolak... udah kebal. *meskipun nyelekit dikit*

    Pak Puguh memang wowww deh... Balas e-mailnya cepat. Seneng banget kalau dapat respon terutama terutama kalau sinopsis udah direview sama beliau. Belajar banyak deh!

    Ayooo... jangan putus asa sampai di sini! Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sebenernya emang belajar banyak. Tapi kalau guenya ditolak mulu sama aja gue gak belajar2 -__-

      Delete
    2. Jadi cuma segitu aja usahanyaaa? :p

      Delete
    3. Iya nih haha masih malas

      Delete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber