Belanja di Republikfiksi Gratis Ongkir


Jadi ceritanya gue beberapa hari yang lalu mesen buku online via republikfiksi. Gue cuman pesen dua biji doang dan abisnya hampir seratus ribu cuman kurang seribu perak doang. Tadinya pengen pesen banyak. Tapi pas ngecek katalognya, gue ternyata cuman tergiur sama dua buku baru yang sekarang udah ada di paketan itu. Gue jadinya milih Koala Kumal dan 3 Koplak Mengejar Cinta untuk dipesan. Waktu ngobrol sama kawan di BBM, juga bikin ngeri gitu. Gue curhatin tentang transaksi gue di republikfiksi itu, sekalian bantu promosi karena ongkos kirimnya gratis. Seriusan. GRATIS!!!

Gue akhirnya goyah setelah kawan gue nakut-nakutin, kalau bisa aja itu tipu-tipu. Tiga hari setelah transaksi dan konfirmasi pesanan di web resminya berhasil. Gue memutuskan untuk add nomor ponsel pengurusnya supaya bisa di WhatsApp-in. Gue sudah lega dong. Tapi besoknya gue ragu lagi. Karena gue belum dapet nomor resi sama sekali kayak biasanya gue belanja online. Gue pun jadi nanya-nanya lagi. Untuk mematahkan kepesimisan gue itu. Gue pun ngirim WA. Tapi dibalas dengan senyuman doang. Karena hari Minggu mereka off. Alhasil gue menghubunginya lagi besok paginya. 

Terlanjur malu nanya mulu di WA, gue pun bertanya via twitter. Karena republifiksi juga punya admin yang mau ditanya-tanyain dengan ramah di sana. Hingga gue pun berhasil dikasih nomor resi yang katanya JNE. Gue tentu saja belum yakin begitu saja. Karena gue belum membuktikan kebenaranya. Maka, gue pun minta tolong ke temen BBM untuk ngecek itu nomor resi ke web resminya JNE. 

Gue tetiba syock. Temen gue itu bilang kalau no resinya nggak bisa dicek. "Lagian no resi itu harusnya dua puluh digit." Begitu katanya. Emang waktu gue hitung, nomor resi yang mereka kasih cuma delapan belas digit. Gue ketika itu nggak punya kuota buat browsing. Jadi ya minta tolong temen lain buat ngecekin. Hasilnya sama juga. Gue semakin ragu sama toko buku online yang ini.

Gue pasrah. Kalau pun gue kena tipu, gue udah iklas. Ada untungnya juga gue nggak pesen buku banyak. Jadi nggak terlalu rugi. Namun besoknya, gue dikirimin SMS kalau paketan gue sampai. Gue disuruh ambil sendiri ke sebuah ruko yang ada logonya JNE. 

Dan setelah kejadian itu, gue jadi pengen lagi, dan lagi belanja di sana. Semoga selamanya gratis ya kakak. Adminnya juga ramah-ramah. Seru deh!

Comments

  1. wew, bener gratis tuh? Dari mana ke mana?

    ReplyDelete
  2. jadi terdorong untuk belanja melalui republikafiksi deh nih, ongkos kirim seringkali lebih mahal daripada roduk yang kita beli...kok emangnya.

    ReplyDelete
  3. Sampai sekarang masih belum bisa belanja onlline wkwk
    dan belum mau juga
    dan belum paham

    anak kampung, memang -_-

    P.S.
    Tapi kalo dapet kiriman online sih sering.
    hadiah2 lomba atau produk2 kiriman sponsor wkwk

    ReplyDelete
  4. beneran gratis ongkir bang? caranya gimana tuh?

    ReplyDelete
  5. Meskipun gratis ongkir, harga bukunya murce murce kan? :D *nasib anak kost*

    ReplyDelete
    Replies
    1. harganya sedikit lebih tinggi dibanding situs lain (ex: bukabuku.com) tapi kalo yang kotanya jauh dari Jkt, lumayan banget karena free ongkir :D

      Delete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber