Nulis

Katanya apa aja dalam idup ini bisa ditulis. Tapi kadang gue malu. Gak tau kenapa gue malu banget buat nulis apa yang gue alami. Dari kejadian yang nggak banget, maksudnya nggak pbanget buat dibagiin ke orang karena malu-maluin. Sampe yang jauh nggak-nggak banget nget nget.

Tapi anehnya, terkadang gue tetep nulis. Dan gue tiap baca tulisan yang sebenernya nggak pengen gue tulis tapi kadung tertulis jadi malu-malu gimana gitu. Terus mikir, oh oke, ternyata gue pe'a. Malah pas mellow gue justru mikir kalau gue berkepribadian banci. Ah. Sudahlah. Ekstrim.

Dan pada kesempatan ini gue lagi pesimis. Gue ngerasa ada yang ngeganggu di pikiran gue. Jadilah gue beli buku psikologis. Gue jadi tertekan gitu. Mungkin karena skripsi gue belum beres-beres. Mungkin karena gue jomblo. Mungkin karena gue banyak ditaksir homo, atau karena gue punya tampang homo. Ah, sudahlah. Makin ekstrim.

Gue pengin bikin cerita yang nyesek-nyesek. Tapi kok nggak bisa ya. Apa karena gue belum ngalamin ini?

Comments

  1. udahlah! tulis mah tulis ajah! Biar orang lain yang bilang elo pe'a atau banci, jangan elo sendiri! Bhahaha

    ReplyDelete
  2. Yes akhirna lo nulis juga klo lo digemari para Homo. Jadi deh semua dunia tau :p

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber