Posts

Showing posts from December, 2014

Nulis

Katanya apa aja dalam idup ini bisa ditulis. Tapi kadang gue malu. Gak tau kenapa gue malu banget buat nulis apa yang gue alami. Dari kejadian yang nggak banget, maksudnya nggak pbanget buat dibagiin ke orang karena malu-maluin. Sampe yang jauh nggak-nggak banget nget nget.

Tapi anehnya, terkadang gue tetep nulis. Dan gue tiap baca tulisan yang sebenernya nggak pengen gue tulis tapi kadung tertulis jadi malu-malu gimana gitu. Terus mikir, oh oke, ternyata gue pe'a. Malah pas mellow gue justru mikir kalau gue berkepribadian banci. Ah. Sudahlah. Ekstrim.

Dan pada kesempatan ini gue lagi pesimis. Gue ngerasa ada yang ngeganggu di pikiran gue. Jadilah gue beli buku psikologis. Gue jadi tertekan gitu. Mungkin karena skripsi gue belum beres-beres. Mungkin karena gue jomblo. Mungkin karena gue banyak ditaksir homo, atau karena gue punya tampang homo. Ah, sudahlah. Makin ekstrim.

Gue pengin bikin cerita yang nyesek-nyesek. Tapi kok nggak bisa ya. Apa karena gue belum ngalamin ini?

Bad Taste

Gue jadi ngerasa takut. Asli gue cemen banget.  Gue gak berani ngelawan waktu. Asli. Kehidupan gue kayaknya kurang banget kalau cuma 24 jam dalah sehari. Gue berhasil nyia-nyiain waktu. Dan gue ngeri kalau gue terkutuk setelah ini.

Ampunin gue. Gue nggak bisa manfaatin waktu. Dan sekarang gue jadi ngebenci diri gue sendiri. Gue ngebenci temen gue. Gue ngebenci idup. Astagfirullah.

Bulan ini akan berakhir dalam hitungan hari. Itu artinya impian gue buat acc di bulan ini bakalan pupus. Untuk mendapatkan acc dari dosen gue yang terhormat nggak mudah. Setidaknya itu yang diucapkan kawan-kawan gue. Gue menebak kalau itu pasti cuma gurauan dari mereka aja. Mereka pasti cuma nakut-nakutin gue. Tapi nyatanya, mereka sukseslah bikin gue insecure begini.

Gue jadi galau. Dan kegalauan ini bikin gue nggak kreatif. Revisi gue jadi ragu nyeleseinnya. Ah. Gue mulai nggak nyaman dengan kehidupan yang seperti ini.

dsbakjc;na bkjakj acjbkdoksajb bjsdjhhLJ JBCJK knkkhdkwshj bjn;a'klj smnkdnkaihuqv j…

Gue Abadi di Kampus

Hai penduduk. Selamat ngapain aja.
Gue cowok pea yang udah lupa gimana caranya ngeblog.Kali ini bakal bawa kabar buruk. Dosen gue belum ngasih acc. Iti artinya makin abadi gue di kampus dengan usia yany hampir dua puluh tiga. Gue udah ngerasa tua banget. Udah waktunya nikah belum sih? Kalau ada yang mau sama gue ya hayuk kita nikah. Tapi gue rasa gak bakalan ada cewek yang mau jadi bini mahasiswa tua lagi pea pula. Salah gue juga gak bimbingan. Kuliah di kampung bikin alasan utama gue kenapa nunda bimbingan. Gue dapt dosen terbang. Perlu naik kereta buat nemuin tu dosen. Mahal. Makanya gue males. Meskipun biaya sebenernya masih ditanggung bokap nyokap sih. Ya tapi kalau udah males apa mau dikata?Kayaknya udah gak ada yang perlu gue beberin lagi. Selain gue yang semakin pea gini, gue juga kayaknya makin insecure sama masa depan gue. Gue udah gak pede buat narsis. Gitu aja lah.
Bye bye

Review Buku: KEI - Erni Aladjai

Image