Candi: Catatan Hadi


Hari ke dua belas di dua ribu empat belas. Saya baru balik kondangan. Tadi sempat juga ngerewangin nyuci piring sebentar dan juga ngerangkep jadi tukang parkir. Maklum, syaiful hajatnya masih tetangga saya. Sebagai pemuda yang baik, sekaligus sebagai generasi penerus bangsa yang mesti menjunjung tinggi kesosialisasiannya, saya kudu terlibat dong di event membahagiakan seperti ini. Tentu saja dibarengi doa, semoga saja jodoh saya tidak dijauhkan, maksudnya biar cepet nyusul yang baru saja kawin ini. aamiin.

Tadi sempat ngelirik lemari. Nengok kumpulan buku, yang dapat dibilang begini, saya bisa dibilang tukang koleksi buku gratisan. Duh.

Isi lemari buku saya hanya segelintir buku yang mampu saya beli sendiri. Belasan buku dari GagasMedia karena saya terpilih jadi host kemarin, juga ada buku horor dari Bukune dalam event serupa, beruntung banget lah saya tahun lalu diberikan kepercayaan menjadi host, hingga saya bisa mengoleksi buku segitu banyak. Sedang buku-buku yang saya beli sendiri adalah buku-buku yang dijual murah, dan sebagiannya sebenarnya saya tak suka. Nyesel juga kenapa beli buku-buku ini.


Ngomongin buku gratis, saya dapet gratisan buku nih dari Bibi Peri. Beliau adalah Bibi saya di facebook. Puasa tahun lalu baik banget ngasih saya buku Nyengir Ketupat buatan Haris Hirawling. Ada yang udah pernah baca buku itu?

Kapan-kapan saya reviewlah.

Jadi ceritanya, Bibi gak Cuma-Cuma ngasih saya buku itu, dengan kata lain Bibi Peri tidak memberikan buku Nyengir Ketupat begitu saja. Saya harus menjalani sebuah tantangan. Eaaa. Berasa penuh perjuangan banget  buat dapetin nih buku jadinya.

Padahal saya hanya disuruh ngebangun candi.

Berat sih ngebangun candi betulan. Tapi dalam hal ini, saya hanya butuh note di facebook, dan berdirilah candi saya setiap harinya.

Candi adalah Catatan Hadi. Istilah yang dibikin Bibi Peri, atau bisa dibilang Bibi memerintahkan saya untuk konsisten ngenote satu hari satu biji. Dan karena saya berhasil menyelesaikannya hingga hari Raya. Maka saya pun mendapatkan hadiah buku Nyengir Ketupat itu.

Ada yang bilang, “Bukuin aja, Coi!”
Saya nggak paham, itu maksudnya emang beneran mau ngebangun motivasi buat saya, atau sebaliknya. Karena saat saya baca ulang, cerita yang saya bikin ancur pisan euy. Malu-maluin. Maka terbesitlah pertanyaan yang saya lontarkan ke diri sendiri sebenarnya lah. “Emang kalau dibukuin bisa laku?”

Itu aja sih. Tanpa embel-embel pertanyaan lain.

Dan kesimpulan bego pun menyita saya.  Tapi di balik itu, terkadang saya mikir, ide untuk membukukan candi itu ada bagusnya juga. Saya bahkan tak pernah sekonsisten itu menulis sehari satu note, walau absurd total. Setidaknya, pada saat itu saya jadi ngerasa bisa menjadi penulis beneran, walau hanya penulis note.

Sejak abis lebaran, saya agak jarang bikin candi. Jadi nggak sekonsisten dulu. Sayang banget pokoknya. Kalau nggak salah, sekarang candi udah nyampe ke episode 48. Gilak kayak sinetron abis. Ya gitu lah pokoknya.

NB: saya bingung mau ngambil hikmah apa dari kasus ini. Yang jelas, saya  banyak bersyukur. Alhamdulillah.

Comments

  1. semoga buku tentang candi bisa terwujud..apalagi catatannya sudah mencapai 48 episode...
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk