Alhamdulilllah

Masih bisa nabung itu syukur. Biasanya malah tekor. Pasak lebih pesar dari tiang. Intinya gitu lah.
Ngomongin pepatah itu. Aku sudah sering denger sejak SD. Cuma, baru bisa nalarin waktu SMA. Karena pada waktu itu lah, aku baru tau gimana bentuk pasak. 

Tiang ama pasak jelas-jelas besar lah tiang. Yang sepantasnya ini dibilang tinggi. Yawes, rausah dipermasalahken. 

FBku yang sijinya nyala meneh. Dipake orang. Ya gapapa, aku yang nyuruh. Asal jangan dirusak aja. Padahal, aku wis eneg sama FBku yang satunya itu. Banyak punya akun fb gak nambah kekayaan sih.
Terus enegnya kenapa? Ya eneg. Soale kudu sign in, sign out, dua akun bergantian. Repot. Aku thak shuka. Benar-benar tak shuka. 

Riwayat fb itu dibikin sih panjang. Bisa dibilang sudah nyala sejak aku alay. Pernah pake nama Diwan Simelekete.
Karena aku pada saat itu ceritanya lagi dipacarin oleh Putry Simelekete. Wih, yang barusan kalimatnya panjang tenan.

Kemudian kunonaktifkan setelah berpisah. Lalu nyala lagi. Sebab, akun yang sering kupake ini rusak. Terus, ini bener lagi lagi. Yawes, yang itu kumatikan lagi. Eh, sekarang nyala lagi. 

Ngomongin masalah nabung. Itu yang ditabung padahal sedikit bener. Tapi gapapa lah. Seperempat dari gaji. Tigaperempatnya udah habis buat beli celana. Sempet juga beliin martabak buat orang tua. Maap lah Mah, Pak, aku baru bisa ngasih martabak doang. Bulan depan deh bulan depan. Pokoknya aminin dulu. Nanti kukasih sesuatu. 

Ngomongin apa lagi? Oke celana. Aku dapet celana yang murah bener. Asli murah abis. Bisa dibilang murahan. Gapapa. Bisanya baru beli yang kayak gitu. Untung punya aja cukup. Bersyukurlah. 

Tampang? Gak banyak berubah lah. Masih gak cakep sejak dulu. Cuma, juga gak jelek amat. Standarnya orang Cina kampung lah. Malahan, terakhir nemuin orang yang katanya sih, uhuk, mirip sama aku. 

Pak Teguh, itu dosenku. Katanya mirip. Aku agak kurang terima sebenarnya. Tapi sekelas meyakinkanku, katanya emang beneran mirip. Hadoh. Legowo. Yowes, nerimo. 

Erly, pegawai honorer di SD. Sama lah kerjanya. Jadi pas ada pertemuan, semua Tata Usaha kudu dampingi Kepsek. Ada seorang Kepsek yang bilang kalo aku susah dibedain sama si Erly. Lucu. Reaksiku cuma ketawa. Wajarlah orang tua. Tapi, setelah lama kemudian ada lagi Kepsek yang masih muda bilang hal yang serupa. Aku bangga. Jarang loh punya kembaran sekaligus dua gini. 

Malah jadi tiga. Terakhir ngupload poto yang katanya Nyak Rempong lumayan ganteng. Ihir. Terus si Ini Ida bilang kegantenganku mirip kakak kelasnya. Cuma beda warna kulit doang katanya.
Alhamdulillah. Aamiin.

Comments

  1. alhamdulillah ad ayang bilang ganteng,,,hihi

    ReplyDelete
  2. ciyeh
    hahahaha

    benar2 orang yang nrimo ini
    calon menantu idaman siapa ini?
    hhahahaha

    boleh mas itu
    ceritanya
    gak kaya novel bener
    serba pervek

    ini memanusiawikan diri sekali ya

    Alhamdulillah

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Kamus Bahasa Linggau