Males

Udah waktunya. Balik lagi ke kehidupan yang sebenarnya. Kehidupan dimana masalah timbul dan tenggelam. Balik kali ini gak sama dengan pulang. Balik yang berarti kembali.  Dengan aktifitas yang sama. Rasa monoton yang sama. Konflik yang sama. Dengan teman yang sama.

Mungkin yang berbeda hanya keadaan. Perubahan yang sudah sepantasnya. Pekerjaan baru. Bertambah teman baru. Kuliah? Ah ya, aku sudah malas kuliah. -_-

Mungkin yang berbeda kuliah kali ini aku sudah bekerja.

Mungkin yang berbeda semester ini si Bentol memutuskan untuk pindah kelas. Ah ya, ngomongin masalah Bentol, aku gak nyangka kalau dia bisa kekeuh gitu pindah kelas. Tadi pas ketemu temennya dia, yang juga kenal ama aku, yang ternyata dia tau kabar kalau aku mau pindah juga, tadi ngatain aku OMDO gara-gara kubilang kalau aku gak jadi pindah kelas. Ya ceritanya complicated abis lah.
Awalnya yang mempunyai ide untuk pindah kelas itu adalah aku. Dan aku ternyata sukses mempropokasikan si Bentol, maka ia pun termakan untuk ikut pindah kelas. Tapi ternyata, aku diterima kerja, yang memaksakanku untuk tidak pindah kelas. Terakhir kutahu, alasan Bentol sekekeuh ini adalah karena perkataan temennya yang mengataiku OMDO itu tadi.

Sebentar aku tepojok pas dikatain OMDO. Jadi untuk membela diri, aku bilang aja kalau lagi ada samting, eh tulisannya gimana deh? Something, gitu? Untung dianya langsung mengalihkan pembicaraan. Wuekekekekeke. Sukur-sukur.

Oke make a wish. Yang lagi ngeterend kata orang di twitter mah Oktober wish. Itu bisa diartikan sebagai harapan-harapan di bulan Oktober, mungkin. Nyari pacar, belum jadi yang utama. Entahlah. Pokoknya belum. Jadi inget kata Yuk Sri, temen kerja yang sama-sama  ada di bagian Staf TU. Kata Yuk Sri aku itu bodoh, orang lain aja pacarnya bisa berentet-rentet dengan gundikan dan selir yang banyak. Nah aku malah satupun gak punya. Kalau udah begitu paling aku cuma nyengir doang. Haha. Kalau ngitung berapa lama aku jomblo, kayaknya udah lama banget. Biarlah, sendiri dulu lebih nyaman.

Balik ke Oktober Wish, aku menanamkan pengen dapet IP 4 di baris pertama. Selanjutnya memperbaiki etikaku yang sepertinya kudu diperbaiki. Lanjut lagi ke iman, berupaya lebih dekat kepada Tuhan. Sebenarnya masih banyak, cuma kali ini lagi males mikir, jadi langsung ke baris terakhir - pengen jaim.

Yang kukhawatirnkan sih satu. Susah bagi waktu. Jam setengah satu aku baru keluar dari kantor, ceelah, punya kantor sekarang. Nah, biasanya kuliah mulainya jam dua belasan lewat seperempat gitu. Ya semoga saja dikasih kegampangan lah ya ama Tuhan.

Beberapa hari gak nulis, kacrudh, random. Males.

Comments

  1. wahh sudah bekerja kau kurr? gawe apo? hemm kalo soal IP4 dak bakal jamin u bisa dapet gawe, sekarang nih yang dibutuhke skill :) so apo yang u pacak cubo dalemin bae, hehe, maklum pengalaman dapet IP 4 tu lah biaso aq :P

    ReplyDelete
  2. Biar punya pacar banyak buat pengumuman aja bos !

    ReplyDelete
  3. yakinlah setelah males akan datang semangat baru...

    ReplyDelete
  4. malas adalah pangkal kehebatan

    salam kenal
    salam soli blogger BSO

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Kamus Bahasa Linggau