Nyurcol di Bulan Romadhon

Aku lagi bete ama Tuhan. Bukan deng, mungkin marah lebih tepatnya. Malahan kalau bisa pengen musuhan. Halah.  Kekanak-kanakan banget. Eh yang terjadi malah sebaliknya. Tuhan yang marah kepadaku. Kesialan bertubi-tubi datang menghampiriku. Alhasil ibadahku jadi males-malesan. Sholat nggak pernah lengkap lagi. Hidup jadi nggak nikmat lagi. Haiah.

Aku sih tau ini nggak boleh. Tapi ya mau gimana lagi, ini emosiku masih labil-labil aja. Kapan akunya dewasa ya? Hohohoho.

Dimulai sejak pertengahan Romadhon, duitku hilang. Nggak perlu diceritain gimana bisa hilang. Dan nggak perlu diumbar berapa jumlahnya. Yang jelas banyak banget. Tapi yaudahlah. Aku malah bersukur udah dibikin goblok, alias lalai ama Tuhan. Ya, setelah itu mungkin aku akna coba lebih hati-hati lagi. Nyoba ngambil hikmah dari semua yang ada. Lebih tepatnya, belajar bijak untuk mendewasakan diri.  Eaaaa.

Udah kelar masalah itu. Tuhan ngasih aku kesabaran yang total. Aku juga lagi belajar lapang dada, dan karena kegigihanku itulah, Tuhan menganugerahiku kelapangan dada yang sempurna. Ban motorku meledak di jalan. Ban luarnya koyak, ban dalemnya nggak bisa dipake lagi.

Belum kunjung kelar.  Nilai-nilaiku semester ini anjlok diluar dugaanku. Ini emang nggak masuk akal, dan aku belum nemu hikmah dari kasus ini. Jadi ceritanya sekitar sebulan yang lalu aku UAS. Ini UAS yang beda dari biasanya. Pasalnya pada semseter ini aku contekan. Biasanya sih nggak, ya walaupun iya Cuma sekedarnya. Tapi ini beneran contekan. Aku iklasin aja gitu jawabanku dicontekin orang lain.

Nah pas nilai keluar, masa iya nilaiku malah lebih rendah. Hadeeh. Jadi males contekan lagi kalau gitu. Yang bisa jadi catetan mungkin gini, ternyata UAS itu malah memperbanyak plagiarisme. Mau penjelasan? Halah pikir aja sendiri.

Ini mau bahas apa lagi. -_-

Oh iya, kemarin awal puasa niat banget untuk memperbaiki diri Lebih nyoba mendekatkan diri kepada Tuhan. Biar lebih beriman. Biar bertaqwa. Puasa yang khusuk, biar kurus juga. Mau nyoba khataman. Tapi setelah kejadian duitku ilang, aku udah mulai males jadi orang taqwa.  Seharian malas-malasan. Semua kerjaan ditunda mulu.  Meskipun puasa masih tetep. Sholat kadang kugantikan dengan tidur. Parah abis pokoknya. Tadarus juga berhenti. Khataman batal. Kurus, nggak bakalan.

Aku sadar ini nggak baik, malah bakalan nambahin dosa aja. Tapi mau gimana lagi? Udah terlanjur kesel ama Tuhan. Eh abis melampiaskan kekesalan ke Tuhan, malah Dia bales dendam. Tobaaat. Ampuuun. Ampuni hamba Yaa Allah. -_-

Cukup, Tuhan. Jangan berikan hamba cobaan lagi. Hamba nggak bakalan lagi kesel ama Engkau. Tapi jangan bikin hamba kesel lagi loh ya.

Hamba sih do’a, semoga Hari Raya nanti akan ada kebahagiaan yang hamba rasain ya Tuhan. Hamba pengin tau, gimana rasanya menikmati Hari Kemenangan yang sebenarnya. Berikan hamba kekuatan untuk melawan ego hamba ya Tuhan. Ijinkan hamba menikmati apa yang telah Engkau anugerahkan ya Tuhan. Supaya hamba lebih bersyukur. Hamba pengin berkarya. Hamba mohon, tolong ridhoi hamba. Aamiiin

Comments

  1. Replies
    1. tengkyusss Vi. Esnya berarti banget. *senyum paling cool

      Delete
  2. hari kemenangan akan buat kita Mas Hadi.
    tapi perang sekarang harus menang dulu. ayo menangkann bersama.

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber