Deadlock Cinta Bag. 1

“Ah pusing banget gue, Yu!  Capek, deh!” Vivi tiba-tiba ngedumel dan langsung nyelonong masuk ke kamar Ayu – anak Tantenya Vivi yang adiknya adalah kakak  perempuan Mamanya yang dulunya pernah ikut Abang None tahun 1992.
“Kenapa lo?” tanya Ayu cuek.
“Sumpah ya, gue pusing banget ngerjain soal UAS hari ini. Oh my God, Tuhan aja nggak pernah ngasih gue cobaan sampe sepusing ini, emang tu dosen killer abis, Bok!” cerocos Vivi.
“Itu karena lo-nya aja kali yang males belajar!”
“Ah elah, ‘kan lo tahu sendiri gue itu rengking satu mulu, Yu!” elak Vivi.
“Helooo ... lo rengking satunya kapan, Neng?”
“Dulu sih ... waktu ... es ... de,” jawab Vivi lambat.
“Nah, itu tahun berapa?”
“...” Vivi berpikir. “Sekitar tahun 2000anlah, emang kenapa?”
“Au ah elap!” jawab Ayu cuwek. Ia masih fokus dengan script PHP yang kini menjadi tugas akhirnya.
**
Malam tanpa bintang. Bulan pun sembunyi dibalik gumpalan awan. Hujan turun menggericik tak mengganggu telinga Vivi menononton tivi. Ia menyimak ajang paling booming di abad ini – Indonesian Idol. Di kamar kos Ayu yang lumayan sempit, Vivi teriak histeris. “Wow ... it is amazing!” Ia menirukan ucapan Mas Anang.
Ayu yang masih sibuk ngotak-ngatik laptopnya terpaksa terkejut dan mengakhiri pekerjaannya.
“Woy, sarap lo! Tengah malem teriak-teriak, kayak lo doang aja yang punya mulut. Kenapa sih lo?” tanya Ayu yang tiba-tiba saja jutek.
“Regina, Yu! Suaranya, keren, banget, sumpaaah!” jawab Vivi penuh gelora.
“Ah lebay lo.” Ayu berlalu.
“Bodo amat. Gue pengen ikut idol ah tahun depan, pokonya harus, dan gue kudu gemukin badan tahun ini.”
Ayu tersedak. “Maksud lo?”
“Menurut artikel yang pernah gue baca, rata-rata orang yang bodinya gendut itu punya suara yang cukup nyaring, karena pita suaranya dilengketin oleh daging yang begitu banyak,” kata Vivi.
“Nah, terus, lo dapet itu artikel dari mana?”
“Internet!”
“Ah elah, bisa kiamat internet kalau semua orang kayak lo.” Ayu geleng-geleng kepala.
“Maksud lo?”
“Ng ... kasih tau nggak ya ...” Ayu berlalu.

Comments

  1. nyindir gw ini, tepatnya nyindir kekurusan gw haha..
    mohon maaf lahir batin ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah maaf maaf aja kalo gitu

      Delete
  2. 'anak Tantenya Vivi yang adiknya adalah kakak perempuan Mamanya' perlu baca ini berulang :D

    btw oh my God itu G nya gede loohh..

    duh Vivi pasti ngikutin mas Anang deh jadinya it's amazing

    :)

    ReplyDelete
  3. Tuhan aja nggak pernah ngasih cobaan yang bikin pusing begitu ya... haha, seneng saya dengan lugas bahasanya. cermin sehari-hari yang cuek ni ya Mas Hadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheh kebetulan aja kayaknya bang

      Delete
  4. Haha si Ayu lucu deh. Gubrak, aku juga mau gemuk ah :D

    ReplyDelete
  5. oke lah kalau begitu..ditunggu kelanjutannya :)

    ReplyDelete
  6. nice share story ^_^

    ReplyDelete
  7. hewhhewhweh 2 orang ae ramew banget ya,,, hikz...

    ReplyDelete
  8. . . ich,, tu kata^ kalo body nya gemuk maka suara nya nyaring. apakah itu benar?!? emmmmmmmmmmmmm,, . .

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk