Cerita di Awal April (Repost)


Postingan ini cuma sekedar repost. Btw, kiamat internet gajadi ya? Terus kiamat 2012 jadi ga?

Ceritanya tanggal 1 April lalu, aku menghadiri ijabnya kakak sepupuku. Jadi kalo mau ditarik silsilahnya, si kakak sepupu yang baru saja menikah ini anaknya budeku - yang merupakan kakak perempuannya ayahku.

Waktu berangkat ke lokasi ijab – di kediaman mempelai putri – aku dari rumah budeku ini mboncengin cucunya dia. Si cucunya ini adalah anak kakak yang paling tua dari kakak sepupu yang baru ijab kemaren itu.

Sebut aja namanya Eni, karena namanya emang beneran Eni. Dia dalam silsilah keluargaku bisa memanggilku dengan panggilan Lek, atau Om, atau Paman!

Sebenarnya rentang umurku dengan umurnya Eni  ga begitu jauh. Aku lahir tahun 92 pertengahan bulan 2, sedangkan dia lahir tahun 93 bulan 12 akhir.  Kalo secara matematisnya jarak setelah aku lahir ke waktu kelahirannya dia itu sekitar setahun lebih sepuluh bulan gitu lah.
 
Yang mau  ku ceritakan kali ini bukan tentang si Eni. Aku kemarin saat plok detik-detik menjelang ijab, duduk di sebelahnya seorang pria seumuranku. Dari pengawasanku sana sini, dari cara orang lain menegur dia, kayaknya nama panggilannya sama kayak nama panggilanku, Wawan!

Aku ga bertegur sapa dengannya. Bukan bermaksud untuk bersombong. Hanya saja aku sedang malas untuk berkenalan. Jadilah kami berdiam-diaman meskipun berdekatan. Lagipula, dia kayaknya cuek banget, lengkaplah sudah. Sampai di akhir sesi acara yang khidmat itu pun aku dan dia masih saja tidak bertegur sapa.

Nah, di penghujung acara ceritanya ada siraman rohani dari ustadz gitu. Penampilan ustadnya aneh banget. Rambutnya gondrong ala Didi Kempot, namun agak lurus, mungkin tu ustad sering pake sampo agar bisa disisir jari Kali. Badannya ga begitu gemuk dan ga begitu tinggi.

Dalam ceramahnya, si Ustad ngasih tahu kalo mau bikin anak itu ga baik kalo dilakukan malam minggu. Soalnya anaknya nanti akan bandel, nakal, dan sebagainya. Aku juga kurang apal. Ustadnya negasin ritual bikin anak itu sebaiknya dilakukan pada malam Senin atau malam Jumat. Semua perkataannya ustad itu katanya diambil dari hadist.

Kemudian, ustad juga ngasih tips untuk yang malam pertama, khususnya buat suami sebelum "bercocoktanam".
1.       Pegang tangannya dengan lembut.
2.       Pegang dadanya. (untuk bagian ini aku juga kurang ngerti maknanya apa)
3.       Cium pipinya.
4.       Baca bissmillah, lalu tancepin deh cangkulnya di lahan. :D

Dari sekian banyak dengerin ceramah, kayaknya baru kali ini doang aku dengerin ceramah yang ngocol abis. Bahkan lucunya, tu Ustad yang ngasih  tips begituan, yang katanya di dapat dari hadist itu, tenyata masih lajang meskipun sudah berkepala tiga.

Acara ceramah ditutup dengan do’a yang dipimpin oleh ustad sendiri. Kemudian dilanjutkan dengan acara makan siang bersama. Dan aku ga tau pelajaran apa yang harus ku petik dari ceramah ketika itu.

Karena yang hadir lumayan banyak, meskipun mau makan, kami para undangan yang hadir harus mengantri  dulu kayak mau antri ngambil BLT. Kebetulan si Ustad tadi ada di sebalah kananku. Terdengarlah sebuah suara dari belakang sana, arah kiri kalo dari posisiku berdiri kala itu.
“Dek Ustad!” Seorang Bapak separuh baya agak teriak.
Si Ustad langsung noleh ke arahnya.
“Nggak  papa ya aku panggil Dek Ustad, kan sampeyan lebih muda,” kata Bapak itu.
Si Ustad pun mengangguk.
“Sampeyan kok belum nikah-nikah, apa do’anya kurang banyak?” ledek Bapak itu.
Aku dan beberapa orang yang mendengar percakapan ini langsung ketawa. Si Ustad ngomong sedikit yang entah apa , aku ga tau, karena saat dia ngomong itu giliran dia ngambil nasi dan menoleh ke belakang.

**

Comments

  1. hadeuh, apa tuh jawabannya pak ustad? awww jadi penasaraaan...

    ReplyDelete
  2. ahahaha....
    kayaknya belum pernah dech saya dengerin hadits kayak begituan

    ReplyDelete
  3. Gubrak :()

    Anyway blognya simple yah :)

    ReplyDelete
  4. haha, selalu seger ni Mas Hadi... ada-ada aja..

    ReplyDelete
  5. wah ini perlu croscek sepertinya biar tidak menyesatkan..hehehehee

    ReplyDelete
  6. hahhaaa...bercoicok tanam apa tuch...

    ReplyDelete
  7. hahahaa..

    ustadznya gokil xD

    ReplyDelete
  8. itulah yang dkategorikan pandai menasihati orang lain, tapi tak pandai untuk menasihati diri sendiri :)

    ReplyDelete
  9. lucu juga ya ustadsnya pake angkat hadits lagi dan ternyata dia sendiri masih single ha ha ha

    ReplyDelete
  10. Usatdz ga bener nih kayaknya. Meski "aliran" nya ngocol mbok nya inget kalo dia ustadz, ngocol nya kudu bener juga.

    Selama 3 tahun dipesantren dan berkali2 menghadiri pernikahan ga pernah denger tuh ada pengaruh hari kedalam anak (ato mungkin aliran ustadz nya adalah astrologi?), trus saran untuk "bercocok tanam", kenapa BasmAllah nya ada dipoin ketiga, kok hadist bertentangan dengan Alquran yang mengatakan kudu diawali dengan BasmAllah --a

    ReplyDelete
  11. hihihihi, ada aja, nyeramahin orang, tapi sendirinya masih jomblo ya, hihihi, terus bisa lagi ngasih tips, ckckckkck :D

    ReplyDelete
  12. Ceramahnya diluar pengalamannya! Bhahaha

    ReplyDelete
  13. Hahahaha.. cangkul magnetik.. blognya saya follow#78 jika berkenan boleh follbek,, ga jg gpp.. trims..

    ReplyDelete
  14. aduh jadi pingin cepat nikah nih klo udah tau tipsnya mah :D

    ReplyDelete
  15. hehehe bhasan yang gini yang jarang dijelaskan

    ReplyDelete
  16. Hehe gimana caranya tuh belum berpengalaman tapi ngasih ceramah gitu...
    Eh, Hadi perasaan templatemu kok ganti-ganti sih...

    ReplyDelete
  17. wahahaha, gua suka tips dari ustadznya sob :D

    ReplyDelete
  18. jadi kamu ga dengar jawabannya ustad Di? aah ga seruuu :D *kepo abis*..

    ReplyDelete
  19. wekekek ... ternyata :P
    ustadz nya belum nikah LOL

    ReplyDelete
  20. jiahahaha tips bercocok tanamnya oke banget gan!''
    masa ente ada bagian yang enggak mengerti tuh tipsnya, xixixiix

    ReplyDelete
  21. hmm.. kalo disini sih, tidak mengenal dari mana anak siapa.. pokoknya asal sepupu dan tolak ukur umur, maka dia dipanggil mbak/mas ato adek.. :D

    ReplyDelete
  22. Wah, materi ceramahnya unik juga ya :))

    ReplyDelete
  23. awwwww jadi malu baca postingan ginian
    maklum belum nikah euy

    ReplyDelete
  24. *wajah merah*

    aduuh anak kecil kayak aku belom boleh baca dgn penghayatan nih...

    *kecil?*
    *Dilempar pake gayung*

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk