Gara-Gara Beli Paket Internet Temanku Dongkol

Had udah berangkat belum?
Kalimat ini berasal dari temen sekelasku di kampus. Sebut aja dia Bowing. Biasanya dia memanggilku dengan panggilan Wan. Entah kenapa kali ini dia rada aneh. Dia memaggilku Had. Tapi nggak masalah lah. Apapun panggilannya minumnya teh botol ijo. Halah
Nah, Si Bowing ini ngirim SMS tepat beberapa menit sebelum kelas di mulai. Pada saat itu aku nggak tahu dia sedang ada di mana. Sedangkan aku masih di rumah dengan temanku yang lain, sebutlah temanku yang ini Bentol. 
Aku, Bowing, dan Bentol biasanya berangkat bareng. Nggak setiap hari bareng sih. Tapi sering lah. Dan biasanya kedua anak itu nyemperin aku dulu ke rumah. Karena rumahku searah kalo mau ke kampus. Pada saat itu tumben-tumbenan juga si Bowing ini nggak nyamperin aku. Entah apa yang sedang terjadi dengannya. Aku kurang tahu karena dia nggak ngasih tahu.
SMS dari Bowing itu kuabaikan begitu saja. Bukan bermaksud meremehkan atau gimana. Tapi semua itu gara-gara aku sedang tidak punya pulsa.
Nah, jadilah aku berangkat bareng Bentol saja hari itu. Keluar dari rumahku, kami berdua nungguin Bowing di suatu tempat yang paling sering kita pakai buat ngumpul. Jaraknya sekitar 1 kilo dari rumah.  Dengan tujuan siapa tahu Bowing belum berangkat. Karena kebetulan Bentol juga sedang tak punya pulsa. Jadi lengkap deh, 2 orang pria muda tak berpulsa sedang menunggu sahabatnya yang entah dimana,dalam waktu tertentu yang tidak jelas.
Setelah beberapa saat nunggu dan si Bowing tak kunjung menampakkan tanda-tanda hidungnya. Aku pun memutuskan untuk meninggalkan Bowing.
Pas sampai di kampus, ternyata dosennya udah masuk. Aku dan Bentol di bolehin begitu aja masuk kelas. Syukurlah, kali ini dosennya nggak killer. Tapi pas aku noleh ke arah Bowing yang ternyata sudah ada di situ, ada sedikit kecurigaan yang kutangkap dari mimik mukanya. Dia seolah-olah sedang dongkol.
**
Cerita lain, beberapa hari yang lalu aku dapet SMS dari Nenek. Dia temen sekelasku juga, dia cewek, dia imut, dia juga kadang-kadang cantik, dan Nenek ini adalah julukan yang ia dapatkan dari Bentol karena dia kalo ketawa kayak Nenek-Nenek. Sedangkan Nenek menjulukiku Pakde (Baca: Pantat Gede) yang juga didukung oleh Bentol.  Maka jadilah aku Pakdenya Nenek-Nenek di kelas.
De, lagi dimana? Dosennya udah dateng?
Sama halnya dengan nasib SMS Bowing, kali ini aku pun mengabaikan SMS dari Nenek.  Pas dia SMS itu entah lagi ada dimana, sedangkan aku sedang asiknya berkutat dengan soal kuis. Dan, tahukah Anda? Keesokan harinya Nenek marah-marah kepadaku. Percis kayak Dewi Sambi yang marahin anaknya.
Pada saat itu aku cuman bisa nelen ludah sambil teriak dalem hati. Wew galak banget, kayak emak-emak kau, Nek.
**
Semua itu gara-gara aku yang keranjingan dengan mainan baru. Aku lebih memilih whatsappan dari pada SMSan. Dengan alasan, ya nggak tahu juga. Yang jelas aku sedang ingin whatsappan. Jadi pulsaku yang tadinya 10,000 lebih dikit banyaknya kubelikan paket internet yang semingguan.  Sehingga tak cukup lagi untuk membalas SMS .
Pelajaran dari kasus ini ternyata  nggak baik ngabisin pulsa dalam waktu seminggu lamanya. Karena teman-teman menjadi dongkol.  Ini untung cuman dua orang yang dongkol. Kalau semua temanku pada dongkol kepadaku gimana coba? Walah. Aku bisa teriak “APA KATA DUNIA?” ke Shireen Sungkar.
Eh nggak tahunya Shireen nyaut teriakannku. Dia ikutan teriak “ABECEDE!”
Paling-paling kelanjutannya kayak gini dari mulutku à “Hah? Abecede?”
Ehem, sayangnya yang adegan dengan Shireen Sungkar ini cuman fiktif doang yah. :D
**
Postingan ini dalam rangka Lomba Blog Pojok Pulsa:

Comments

  1. waahaha lagi kontess yaa??? tapi ini cerita beneran ???

    ReplyDelete
  2. wah mantebss ceritanya, moga sukses yah kontesnya

    ReplyDelete
  3. wah gara gara mengabaiikan sms ya, padahal itu sms pemberitahuan dosenya ud datang. heheh, ok pak de. (ups... keceplosan)

    ReplyDelete
  4. wahhh,, ada ada aja lu ABECEDE sama shiren.. :D

    wahh, lagi rame kontes tulisan yah nih, semoga sukses deh lu :D

    ReplyDelete
  5. Waaa... Semoga menang kontesnya deh, amiiinn... Wkwkwk, lucu juga nih nama-nama tokoh yg ada di sini, bowing, bentol, dll... Wkwkwkw, Pakde?? Wkakakakakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weh???? Kenapa nih Bang? Banguuunn... banguuunn (ANE SUDAH GILA)

      Delete
  6. mending pulsa-ny kasih ke saya
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pulsa apa pula? Buat sms aja kagak cukup neng pulsa aye :D

      Delete
  7. cerita atapun kejadian semua membawa hikmah

    ReplyDelete
  8. Korban iklan deh sampe ngayal ma shiren segala :p

    semoga menang ya :D

    ReplyDelete
  9. emang whatsappan lebih asik dr sms, emo nya banyak, lucu2 dan fiturnya lebih lengkap :)

    kontes? semoga suksees :)

    ReplyDelete
  10. Random abis nih cerita, ia gw juga lebih asikan WA dari pada sms sekarang pegel.. si hadi lagi kebanjiran GA nih bulan.. moga semuanya kecantol yak.. betewe karena ini gA alangkah baiknya ngga pake nyebutin "merk" just saran..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke deh makasih, gue edit bentar lagi. :)

      Delete
  11. Nama temen-temenmu kok aneh banget sih... wekekeke.
    Aku malah gak suka WA-an, keliatan online mulu gitu @_@ wew...

    ReplyDelete
  12. hahaha kasian amat lu wkww ngorbanin temen demi internet :P

    ReplyDelete
  13. makanya lain kali yah sisakan lah pulsa buat sms bareng goceng aja, mas.. hehehe... kejadianmu sama persis kayak temenku... dia juga suka ga bales sms karna pulsa smsnya ga ada... akhirnya aku hanya maklum dam ngelus2 dada ayam KFC... :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Kamus Bahasa Linggau