Belajar Itu Harus Sungguh-Sungguh

Lagi smsan ama adek kelas waktu SMA. Dia sekarang kelas 12, yang lagi ribet banget ama Try Out. Jadi inget 2 tahun lalu. Aku gak lulus ujian try out. Gara-gara nilai Kimiaku nol. Beneran, nol. Dari ratusan anak IPA cuma aku doang yang dapet nol. Itu karena akunya sok PD ngejawab soal sendiri, tanpa bisikin temen  minta jawaban, ataupun buka kopelan contekan. Sedangkan di mata pelajaran lain juga nilaiku teramat rendah. Lengkap deh, kalo ga salah masuk di urutan 50 besar siswa terbodoh. Padahal di SMP, ujian try out-ku bagus-bagus aja. Malahan dapet nilai paling gede. Juara 1 pula. Ya begitulah, namanya juga hidup. Kadang diatas kadang dibawah.


Sebenarnya aku sih gak bego. Kalo dibilang pinter juga meragukan sih. Aku merasa sedeng-sedeng aja. Sampai sekarang pun tetep seperti itu.  Cuman, waktu di SMA itu aku lagi males-malesnya belajar. Jadinya, yaa, ancur! SD-SMP aku dapet rengking. Mulai kelas 9 aku turun pamor. Masih 10 ter sih, aku rengking 5. Turun banget setelah sebelumnya rengking 3.

Nah, lanjut ke SMA inilah aku kacau. Benar kata orang, kita harus milih-milih berteman. Sebenarnya aku kurang setuju. Tapi imbasnya benar-benar bahaya. Salah pilih teman, bisa-bisa masa depan terancam. Untung aku cuma berteman dengan anak-anak yang doyan gosipan dan males belajar doang. Kalo misalnya berteman dengan orang yang suka freesex, gimana coba?

Semua itu bisa aja diatasi. Teman nggak sepenuhnya salah kalo aku nggak ngikutin mereka. Kekacauanku mulai terbukti. Aku dibenci guru FISIKA karena keseringan ngobrol.Nilaiku merah, dibawah 50. Itu nilai rapot. Aku dongkol bukan kepalang. Rengkingku 17. Maknyuss! Aku malas mengungat cerita ini. Terlebih setelahnya aku dapet rengking 21. -___-

Kelas 11 semester 2, udah mendinganlah. Aku deket sama guru matematika. Temanku jadi pada tau kalo aku pintar matematika, meskipun masih sering remidial waktu ujian. Nama guru itu Ibu Fatma. Ibu yang supel, dan cukup fat (baca: gemuk). Beliau pernah nanya aku dapet rengking berapa, aku jawab aja dengan polosnya, seada-adanya tanpa menutup-nutupi. Setelah tahu aku rengking 21, nggak ada lagi percakapn antara kami. Entah apa yang ada dipikiran beliau saat itu. Pas pembagian rapot, aku rengking 11.  Aku girang. Semua ini nggak ada hubungannya sama Ibu Fat.

Naik kelas 12 semakin mendingan lagi. Sampai lulus SMA aku semakin sadar kalo nggak mungkin ada orang yang bisa merubahku, kecuali diriku sendiri.

Jadi yang perlu dipelajari dari kasus ini, barangkali tentang belajar. Belajar bisa dimana aja, kapan aja juga bisa. Jangan pernah menyepelekan belajar. Karena belajar itu penting. Aku mau belajar. Aku mau bersungguh-sungguh. IPK ku smester 3 ini naik 0,17 dari semester lalu yang 3,50. Alhamdulillah banget. Yang paling penting adalah positif thinking!

Comments

Popular posts from this blog

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Kamus Bahasa Linggau