S E L A M A T D A T A N G M O H O N D O A R E S T U

Hajatanya tetanggaku dah selesai. Mungkin ada yang nanya kapan mulai hajatanya kok ini dah selesai aja, nanti bakal aku kasih tau. jadi ni hajatan dimulai sejak hari rabu kemaren, gatau tanggal berapa, permanusia dengan tanggalan!!!!!. sebenernya tadi aku mo nulis persetan, tapi kayaknya kata itu terlalu kasar dan ga etis untuk di tulis oleh orang idiot yang baik hati kayak aku inii, makanya aku ganti jadi permanusia. cukup aneh emang, gapapa kok semuaorang yang normal emang berhak menilai mana tulisan aneh dan mana yang ga aneh. balik lagi kehajatan, ini adalah hajatan kawinan anaknya orang yang digosipin hamil duluan itu, resepsinya hari jumat lalu, dan berjalan dengan sempurna. untuk kebenaran apakah iaa bener2 hamil atau ga, aku belum bisa memastikan. lagipula tanda2 kehamilan itu gimana juga aku ga tau. wajarlah aku kan belum pernah hamil dan juga belum pernah hamilin orang. jadi gitu deh.... ada yang enak waktu hajatan ini, sebelum acara persepsi, malemnya ada acara dekorasian gitu. acara dekorasi ini adalah acara bikin hiasan seindah mungkin untuk pajangan waktu persepsinya. ga cukup banyak anak muda nya yang dateng waktu itu, karena emang acara nya dibuat sederhana. aku dateng ke tenda sekitar jam setengah sembilan malem, cuacanyaa cerah, mukaku juga cerah, walaupun aku ga pake clean n clear. nyampe ketenda aku disambut oleh 2 mahluk putih2, wajahnya ga pucat, rambutnya ga panjang selantai, kakinya nginjek tanah, dan mereka ga nyeremin. iya,mereka bukanlah Kuntilanak. mataku menatap kosong kesekitar tenda, ga lama mereka menyalamiku sambil nyiumin tangan dan berkata, "eh kakaaaaaaa" aku senyum sambil mikir, kalo mereka mmanggilku kakak, berarti aku lebigh tua dari pada mereka dong. dan karena aku emang yang lebih tua, aku mulai deh ngubah diri, nyoba duduk sebagaimana orang tua pada umumnya, ngomong2 ga jelas juga dengan gaya sok tua, ketawa juga agak di tua2in. sampai pada akhirnya aku sukses ngebikin mereka mikir kalo aku beneran tua. dan pada akhirnya mereka memanggilku Mbah. oh jagat dewa batara, ini kan panggilan untuk orang yang lebih tua daripada pakde! galau sih ga, cuma sampe sekarang aku mikirnya malah, kayak, mereka menggapku sebagai dukun. emang sih waktu itu aku pernah bilang kalo aku punya cita2 jadi dukun. tapi kan itu cuma bcanda doang ya , buat lucu2an aja. nah ini bener2 deh, mereka dengan frontalnya manggil sekaligus nanya "ini bagus ga mbahh??" sambil nyodorin huruf "S" saat kita sedang merangkai kata2 SELAMAT DATANG. aku yang waktu itu pengen teriak " DONT CALL ME MBAH!! I'M STILL YOUNG MY SIST!!" tapi ga bisa apa2 dan terpaksa jawabin tu pertanyaan dengan senang hati. "eh bagus kok dek, cuma agak kerempeng aja, hehheheh" ia langsung nunduk, antara dongkol karena karyanya abis aku ejek, atau ia ngerasa hormat sama aku yang lebih tua ini. makanya ia milih nunduk diem. kalo dimintai alasan , ia cuma bilang "lagi sakit perut kakaaa" eh bukan deng, lebih tepatnya "lagi sakit perut mbah!" abis itu aku yang kembali menggalaukan diri. dan nyari pembicaraan lain kayak misalnya "eh kak wan tadi mo ngapain ya dek?" hening bentar. "yawdeh deh makan aja!" kataku sambil nyomot keripik pisang yang ada di meja waktu itu. Faktanya: bikin huruf demi huruf dan nyusun jadi tulisan S E L A M A T D A T A N G M O H O N D O A R E S T U menjadi sebuah tempelan ala kliping di karton itu butuh wwaktu lebih dari sjam. kendala yang paling utama adalah susahnya bikin huruf seindah mungkin. biarkata ga indah, tapi menurut kita indah kok. Bangganya: tempelan huruf2 S E L A M A T D A T A N G M O H O N D O A R E S T U yang kita bikin disaksikan oleh ratusan pasang mata saat resepsi. Pesan moralnya: ga ada.

Comments

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber