Rahasia tidurku

Terkadang aku ga tau mau nulis apa. Seperti sekarang ini aku mengalami kesulitan dalam hal menulis dan merangkai kata-kata. Padahal aku hanya ingin menceritakan tentang rahasia tidurku saja. Apa yang kau pikirkan tentang tidur?? Sebenarnya, gaya tidurku sama lah kayak tidurnya rata-rata manusia lainnya. Gini deh , kamu pernah ga denger atau nengok langsung orang yang tidur ngorok?? Nah, jujur aku suka ngorok kalo tidur.
Pernah waktu itu kejadian pas aku masih SD , aku kan masih belum berani tidur sendirian , jadi aku masih nebeng orang tua kalo tidur. Plukk, pagi-pagi Kakak ku tercinta cengengesan diskusi ma ibuku bahwa aku ngorok. Yang aku ingat kalimat kakak ku sih begini “jadi itu yang ngorok wawan?? Ahhahaha” katanya sambil ketawa simpel. Aku diem aja sambil senyam-senyum nahan malu karena kenyataan yang aneh.
Laen lagi dengan kejadian baru-baru ini. Kemaren itu cerita nya ada Mbak ku yang mudik dari jawa ke rumahku rame-rame sekeluarga beserta anak dan suaminya juga. Nah, ceritanya aku tidur malem. Tunggu deh , sebelum itu aku pengen ngasih tau, mudah-mudahan kamu belum tahu, dan misalnya kamu dah tahu tolong pura-pura gatau dulu aja gittu, kalo ternyata ngorok itu adalah bawaan gen. Maksudnya kalo misalnya Bapak kandung kamu ngorok, sudah dapat di pastikan kalo kamu juga ngorok. Dan Bapakku ngorok, makanya aku juga ngorok. Balik lagi ke suaminya mbak ku, aku kan tidurnya di kamar depan, terus kalo dia tidur di kamar tengah, nah bapak ku di belakang. Dia bilang gini waktu siang-siang, juga sambil ngekek-ngekek ga jelas dengan artian menertawakan suara ngorok ku, eh atau malah menertawakan Bapakku. Pokoknya dia bilang gini “suara ngorok nya bersaut-sautan” gitu.
Issssh, suaminya mbak ku ini orang nya emaang jahil. Dulu waktu aku SMP , aku kan ketiduran di ruang tengah, naaaah kenyataan pahit lagi bahwa selain ngorok aku juga sering tidur mangap. Dan dia, si kakak ipar ku ini tadi, numpahin air jasjus ke mulut ku. Otomatis lah aku bangun karena rasa kecut yang mendera. Tapi yang jahil bukan Cuma dia deng, kakak kandungku juga jahil dulu waktu aku masih SD. Kejadian nya nyaris sama, aku tidur mangap, dan kakak ku buat pancingan garam. Jadi, sebutir garam kasar yang agak gede di tali pake benang jahit, trus di gantung percis kayak mau mancing ikan, bedanya ini ga pake kail, dan yang ini ga dilempar ke kolam atau sejenisnya, tapi ini di masukkan ke mulutku. Terus pas kena lidah ku kan langsung nyicip rasa asin tuh, aku ngulamat bibirku dan seketika itu juga garam nya di tarik keluar. Gitu berulang-ulang sampai aku terbangun gara-gara ketawanya yang jelek.
Kadang-kadang aku masih kesel dengan kelakuan nya itu. Tapi kalo mengingat jasa nya yang banyak kepadaku, aku terpaksa melupakannya. Ok, aku kasih tahu kalo dulu waktu aku masih bayi yang di bedong, aku nyemplung kolong. Sampe sekarang ga ada yang tahu gimana cara nya aku nyemplung kolong itu. Yang jelas, ketika semua orang mulai panik dan kelabakkan mencari aku yang masih bayi, kakak ku yang jahil ini yang nolongin aku ngambil kekolong. Konon, cerita ini agak berbau mistis gitu lah. Ceritanya setelah kakakku keluaar membawaku dari kolong, dia nyoba lagi masuk kekolong yang sama, tapi dia gagal, dengan alasan ga muat, lubangnya lebih kecil daripada tubuhnya. Maka pertanyaan nya, gimana caranya kakak ku masuk menggambil aku di kolong??? Entahlah. Logikaku pun ga nyampe untuk membayangkan hal yang seperti itu. Ibu ku sih percayanya kalo ada malaikat yang melindungiku dan masuk kedalam roh nya kakak ku lantas menolongku. Tapi entahlah, mungkin efek aku nyemplung kolong ini lah yang membuatku jelek. Oh iya, tambahan aja, ini waktu aku nyemplung kolong sampe kakak ku menyelamatkanku aku dalam keadaan tidur dan ga nangis sama sekali.
Balik keatas, aku sebenarnya hanya ngorok pas tidur telentang. Sampe disini aku juga jadi mikir ternyata posisi tidur juga berpengaruh dengan seseorang yang ngorok. Makanya, untuk atisipasiku biar ga ngorok lagi aku mencoba untuk mencoba beberapa gaya dalam tidur. Dimulai dengan miring, baik miring kekiri ataupu kekanan sama aja, hasilnya Ga ngoroknya sukses, tapi lenganku menjadi sakit karena terbebani tubuhku. Maka, pilihan untuk tidur miring kurang efisien untukku. Dan opsi terakhir aku memutuskan untuk tidur tengkurep. Bagusnya, aku udah ga ngorok dan lenganku juga ga terbebani dengan tubuhku, hanya saja buruknya kalo aku tidur tengkurep aku suka ngiler. Dan noda bekas ilerku bisa berceceran kemana-mana termasuk bantal, guling, sprey, juga ikut kena imbas nya.
Ketika aku merasa aku udah menemukan teknik yang pass saat tidur, aku mngalami banyak problem dari seseorang yang menyatakan bahwa ‘tidur tengkurep itu kayak setan’ terus ada lagi yang bilang ‘dari buku yang pernah kubaca, tidur tengkurep itu ga baik’ katanya. Tapi pas ku mintai alasan, mereka ga tau. Yawdah deh sampe sekarang aku tetep ngurep kalo tidur.

Comments

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber