nonton tipi adalah cara Menikmati hidup yang salah

Kadang2 aku juga merasakan sesuatu yang pada umum nya semua orang bisa rasakan. Capek, lelah, sange, tiap hari kuliah, kuliah, kuliaaah, dan lama juga berulang-ulang. Kalo matakulnya kosong terus sih ga masalah, ini skali masuk dosen nya seriusan, ngitung2 pula, dan parahnya hampir keseluruhan 3sks. Kata orang, cara Menikmati hidup yang sebenernya itu adalah dengan cara berhenti mengeluh. Tapi mau gimana lagi coba? Aku hampir tiap hari kuliah, hampir tiap hari juga berkutat dengan matematika, sejauh ini aku jadi mikir, "aku kuliah di STMIK atau FKIP Matematika sih?" belum lagi kalo pulang aku ntn tipi, isinya iklan pulsa lah yang mampangin angka2 yang menurutku semakin menunjukan bahwa yang bikin tu iklan pecinta matematika, dan aku menjadi inget lagi beban matakuliahku disemester ini. Anehnya, kadang2 pikiran2 matematika ini slalu keinget didalam kehidupan ku sehari2 dirumah. Yang aku inget paling2 masalah duit. Duit kan juga identik dengan angka. Kita pergi ke Bank pasti disuruh nulis angka. Ga ada satu bank mana pun didunia ini yang ngitung duitnya perkilo kayak ngitung kacang ijo. Semuanya pasti di itung pake angka, angka identik dg pelajaran matematika, dan aku kembali ingat akan status Mahasiswa yang sudah ku gelar sejak tahun lalu. Kalo ngomongin masalah matematika mah ga ada habisnya. Aku suka matematika sejak SD. Tapi menyukai pelajaran itu juga ga menjamin aku ga bakal remidial. Setiap kali di jelasin sih ngerti, tapi nanti pas ujian tiba, mulai deh kelabakan, ujung2nya remidial. Itu pengalamanku yang palng kelam waktu jadi pelajar bodoh di SMA. Kalo inget ini kadang2 aku agak nyesel masuk STMIK, mending aku masuk FKIP matematika aja. Kenapa? Karena semester ini dominan ke pelajaran matematika, mana plajaran komputernya? Belum lagi dosennya, dosen menurtku adalah salah satu penunjang yang menentukan kita bakal jadi pinter atau ga, semua tergantung dosen. Untungnya dosen2 ku smester ini lumayan kalem2, belum ada yang ga ku suka, jadi rugilah buat bolos diri, malahan ada jg dosen yang terlalu kalem. Oh iya, bicara masalah dosen tempo hari aku di kasih cerpen sama Miss Arda, beliau adalah dosenku 2x smester lalu, beliau ngasih aku cerita ttg pengalamanya waktu skripsi, beliau juga ga henti2nya ngasih motivasi buat positif thinking, ga ada yang ga mungkin didunia ini kalo kita mau nyoba, dan aku lumayan terenyuh, terharu, salut, bahkan sampai bangga bisa kenal dg beliau dan diberi kepercayaan untuk membaca cerita hidupnya. Nah, makanya aku jadi kepikiran, kalo miss Arda aja bisa pinter stelah melakukan banyak proses, kenapa aku ga nyoba aja menghalau proses hidupku? Inilah yang bikin galau. Akhirnya, Aku nonton tipi buat ngilangin rasa stresku yang bergejolak ini, e ternyata on didepan tipi pun ga menjamin bakalan bisa ngilangin rasa galau. Ada banyak iklan yang wara wiri seolah2 nyindir aku banget. Kayak misalnya iklan goyang gayung, itu si emaknya tereak2 gara2 anak bujangnya jarang mandi dan doyan nyanyi. Dan Itu kelakuan anak bujangnya juga percis sama banget lagi kayak kelakuanku. Aku jadi mikir, kira2 emak ku mikir kayak emaknya ozi jg ga ya? Yang jelas mulai sekarang, aku berhenti nyanyi2 dirumah. Ngeri aja kalo nanti emaku teriak2 nyuruhaku nyari kerja, mau kerja apa saya?? Jual diri? -_-

Comments

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber