film membuatku lebih frontal

Aku, Bowo, dan Beni. Tiga orang calon bapak2 yang
sampe skarang belum pernah nelen lemari. Setidaknya sejak awal smester ini kita jadi lumayan akrab. Saking akrabnya malah kadang2 kita bisa duduk berdua aja gitu
kayak biji. Kadang aku berdua sama beni, kadang berdua sama bowo, sampe kadang2 bowo yang berdua sama beni, dan kita bukanlah "kampret".

Obrolan kita juga wajar2 aja, palng2 masalah windows, stardock, anti virus, aero yang erot, photoshop yang harus di run as, ngatain janut pelit
gara2 minta program cm dikash folder kosong doang, sampe ritual kirim2an film.
Film adalah gambar bergerak yang ada suaranya menyongsong. Itulah secuil kalimat keren yang ku tau tentang arti film. Film diantara kami kaum bapak2 muda lagi
hangat2nya dipikirkan. Kayak misalnya pas lagi jalan2 sm beni kemanalah gt, pasti
pikiranya adalah film.

"Beli film yuk pakde!" kata Beni membujukku.
"yuk yuk!"
kalo bowo pikiranya udah maju. Dia orang yang paling memanfaatkan teknologi diantara kita. "downlod di www.cinema3satu.com yaaaa" katanya menyuruhku
downloading. Dan komentarku adalah "Males ah, lemottttt ...." tanpa kata2 lain.
Sampe suatu ketika , kita dikash film sama Mis Arda, aku jadi ngoceh "Waw pilem, pilem bow!" sambil mukul2 bowo yg waktu itu lg nyengir gara2 entah mikir apa.
Sejauh ini beni udah beli 3 dvd film bersamaku, dan bowo udah bnyk jg ngash film hasl dwnldan nya dia ke aku. Trs aku, ga bisa ngash apa2 ke
mrka slain tmpat duduk yg ada bau bangkai tikusnya. Ok, skarang laptopku punya
belasan film yang blm semuanya ku tonton. Yang aku tau, setiap film punya pesan moralnya sendiri2. Dan yang ga aku tau , ternyata film juga bisa ngasih efek yang ga baik Kayak misalnya film "bukan maling kundang" film ini nyeritain tentang 3 orang sahabat tua yang menyukai taik. Di film ini banyak banget ngmongin taik. Dan faktanya, secara frontal aku jd kebiasaan ngomong taik. Semua ini gara2 bowo yang meracuniku untk nonton film ini. Alhasil, kata taik smakin merajalela dan tumbuh di syaraf otaku. Sbagai korban aku menyebutkan sebuah nama, panggil saja Heni (nama sebenarnya) tadi waktu komen status dia aku tulis "taik lo!" dg manisnya.
Dan dia pun ngamuk2 "mulut lu tuh yang bau taik" bales dia. Ngomongin heni mah ga bisa jauh2 dg kata lebay. Kayak waktu itu dia buat status ttg film skandal yang dia dpt dr Yensi, trs yensi dpt file ny dr flashdis yg ku bawa, sdangkan tu flash sbnarnya adalah milik bowo. E Kabarnya tu fd ilang ya?

Skandal nyeritain ttg ibu rmah tangga yg selingkuh. Jadi setiap ktmu selngkuhanya mrka ML, ktmu lagi ML lagi, gt sterusnya. Heni yang taunya tu film dari aku, bisanya hanya menyalahkanku saja dg menghujatku sbagai pemberi virus stlah ia ntn film itu. Padahal, aku dpt film it kan dari bowo. Taik emang! Aku ga bkal ngash tau kl file2 Film yg ada dilaptopku isinya aneh2, karena ga semuanya aneh, kebnykan isinya film dr beni, horor, dan yang palng dominan adalah yg judulnya
pocong ngesot. Beni dan bowo blg kl tu film lucu, tapi aku blm bs ngomong it beneran lcu ato ga, krna aku belum nontn nya.

Bukan karna takut horor, cuma cemas aja kl nanti pas nonton aku di grepe2 jupe. Makanya aku ga mau ngash tau isi file film ku. Satu2nya film bermakna yg ku
tonton dan ada di laptopku hanya Film Hellen Keller doang. Ini film dr Mis Arda. Bowo blang kl dia kurang suka film it. Jadi skrg file ny di hapus dr localdisk nya. Sdangkan beni menytakan kl dia blm liat tu film. Dengan alasan males. Dan
aku, udah 2 kali ntn tu film, karena sbuk jadi film nya harus ku liat 2 kali dg melakukan jeda berjam2 di tengah film berlangsung. Awalnya, aku ga begitu
 merespon tu film. Pertanyaan2yg muncul dikepalaku cm 'siapa sh helen keler? Yg mana orgnya?' dan pas film nyamulai. Si helen pun nongol. Aku mulai agak mengabaikan. 'oalah bocah idiot ini to' gumamku.

Tapi setelah hampir sampai di klimaks, aku takjub. Film ini lebih bagus drpd film skandal. Takjub ny malah sm guru yg ngajarin tu bocah. Jadi crtanya si helen ini sakt sejak bayi smpe akhrnya dia bisu, buta, juga tuli. Dia manja bgt dan agak kasar. Tp stlah datang nya seorang guru ini, si helen bisa terdidik dan keren. Pesan moral yang ku dpt dr film ini sama kayak bbrapa kata yang pernah kubuat di note sblm nya bahwasanya "dosen (guru) adalah salah satu faktor yang
menentukan kita bakalan pinter ato ga" Nah disni tu guru nunjukin kerja kerasnya bwt ngedidik tu bocah smpe bener2 pinter.

Kemaren aku smpet browsing si helen ini trnyata pernah dpt penghargaan dr presiden loh! Ga percaya? Coba cek aja ndiri!

Comments

  1. aku pernah browsing resensi buku bwt tugas kampusku,,, ehh aku nemu resensi buku tentang Hellen Keller,,, iya bener! dia itu bisu buta tuli.... kasian :(

    ReplyDelete
  2. keren tapi.
    Aku udah liat film nya dong!

    ReplyDelete
  3. eh dimana tempat download film wank??

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Post a Comment

Saya menghargai setiap komentar yang kamu berikan. Maka jangan pernah sungkan untuk meninggalkan komentarmu. Untuk kepentingan bisnis, silakan hubungi saya via email di hadisujatman@gmail.com

Salam!

Popular posts from this blog

8Share Indonesia Alternatif Mengumpulkan Duit di Internet

Cara Paralel Propana Reload ke Jabber

Decolsin Solusi Flu Batuk yang Menyebabkan Kantuk